PIJAT YUUK..!


Sejak kecil, saya dikenalkan kedua orang tua saya dengan pijat tradisional. Waktu saya masih tinggal di Pondok Gede – Bekasi, tukang pijat langganan saya namanya Mak Oleh. Dia orang Betawi asli. Suaranya menggelegar tapi pijatannya mantabs sekali. Dia memang spesialis tukang pijat anak-anak. Jadi secara rutin saya dan kedua abang saya dipijat oleh si Mak Oleh.

Setelah pindah ke Barata Jaya – Surabaya, saya pun mulai berkenalan dengan seorang tukang pijat lain. Kali ini namanya Mak Kayah. Mak Kayah ini usianya mungkin hampir sama dengan ibu saya. Tapi bedanya dengan Mak Oleh yang segar bugar sehat wal afiat, Mak Kayah memiliki keterbatasan penglihatan. Kisahnya pernah saya tulis dalam sebuah cerita pendek di sini.

Dan dengan Mak Kayah inilah saya seakan punya chemistry *halaagh :P*. Saya bahkan pernah cerita mau jualan coklat waktu saya masih SD kelas 5. Iya. Saya ceritanya sama Mak Kayah! :mrgreen:

Hingga akhirnya saya semakin gede dan jarang dipanggilin tukang pijat lagi. Ah ya. Menuliskan postingan ini saya tetiba jadi inget sama Mak Kayah. Suatu hari nanti saya mau mengunjunginya lagi.

Ketika akhirnya saya SMA dan mulai kuliah, ibu saya mulai mengenal satu tukang pijat lagi. Kali ini namanya Mak Jenab, ibu dari pak Satpam kompleks perumahan tempat kami tinggal (sejak SMP kelas 2 saya pindah ke Pondok Nirwana). Nah kalau Bu Jenab ini sampai saya mau nikah juga masih rutin mijat. Meski berselang seling dengan Bu Millah yang juga langganan ibu saya. Bedanya kalau Bu Millah spesialis pijat urat. Pokoknya mantebh deh pijatannya. Saya sering banget ketiduran.. *halaagh :mrgreen:*

Oya itu salah satu tanda kalau pijatan seseorang enak dan mantabs. Yang dipijat pasti ketiduran. Setidaknya itu berlaku untuk saya.. Saya sering banget ketiduran. Itu sebabnya kalau saya dipijat, saya suka ngajak ibu saya ikutan masuk ke kamar. Bukan apa-apa. Buat jaga-jaga nemenin yang mijit saya ngobrol, kalau-kalau sayanya ketiduran. 😆

Dan kalau ada salah urat macam engkel kaki yang kesleo gegara ada insiden kecil waktu pakai sepatu hak tinggi saat ngantor, saya selalu mencari Bu Millah.

Setelah menikah dan tinggal di Bandung, kakak ipar saya pun mengenalkan saya dengan seorang ahli pijat yang lain. Kali ini masih berkerabat dengan ibu mertua saya. Adik sepupu ibu mertua saya. Kami biasa memanggilnya Bi Enok (banyak banget orang Sunda yang saya kenal punya nama Enok.. :D).

Setelah saya punya anak, anak-anak saya mulai diperkenalkan dengan pijat tradisional. bahkan sejak mereka masih merah. Hasilnya? Inilah gaya anak-anak saya kalau dipijat.

 

Nah foto di atas adalah beberapa gaya anak-anak waktu dipijat Bi Enok.

Kalau yang agak sipit, berarti si kakak.. 😀

Dan enaknya kalau anak terbiasa dipijat seperti ini, kalau dia nangis, berarti badannya memang sakit tapi kalau nggak nangis kemungkinan cuma capek saja.. Alhamdulillah anak-anak saya jarang sakit, jadi jarang ke dokter. Lebih cocok pijat, sama kaya emaknya… 🙂

Meskipun saya suka pijat, saya sama sekali nggak pernah pijat di salon atau spa lho. Apalagi luluran. Nggak tahu kenapa. Saya paranoid aja. Takut ntar direkam dan masuk internet. *halaagh :D*. Iya, saya memang lebay.. 😆

Tapi kalau di rumah pijatnya dan dengan sesama perempuan, apalagi sudah dikenal, Insya Allah nggak bikin fitnah ya.. 🙂

Nah kalau temen-temen, suka dipijat juga nggak?

Share yuuk!

Iklan

11 pemikiran pada “PIJAT YUUK..!

  1. aduu..senengnya pada pijit2an.. jadi kepikirn, sudah berapa tahun ini dame gak dipijit, semenjak ga serumah sama ortu 5 tahun lalu, udah ga pernah ada yg mijitin, hihi

    salam hangat dari bandung, bunda rini, 🙂

  2. waaah enak yah anak anak mba Bee kalo dipijat mau…kalo anak anakku baru dipegang sama tukang pijat langganan yg suka dtang kerumah langsung teriak nangis.
    terpaksalah bapak dan ibunya yg pasrah dipijat hehehe
    #dikerok dl jgn lupa wkwkw

  3. aku juga punya tukang pijat, langganan ibuku,,, tapi gak sering, kecuali kalau kecapean saja, dan berakhir dengan tidur selalu nyenyak 🙂 kayaknya saran yang bagus nih, ngebiasain anak2 di pijat. Arvid pernah nyobain ikut di pijat, adeknya juga mau nyoba ah, ntar kalo tukang pijatnya dateng 🙂

  4. aku aku aku aku sukaaa jgaaa :). kalo avife ku wktu dipijet nangisnya banter banget, setelah dipijet bubu’nya yang banter banget. hehehehehehehe *dia kayaknya juga cocok pijet kayak emaknya 😀

  5. Untuk tradisi pijat, biasanya saya selalu menghidar Mba. Karena takut ketagihan. Biasanya diganti dengan rendam air hangat saja.

    Sukses selalu
    Salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s