Aku kudu piye?


Ini judul berasa lebay banget ya??

Hahahaha..

 

Ini sebenarnya saya lagi bingung banget harus ngapain.. lebih tepatnya bagaimana harus memulai lagi komunikasi yang sempat terputus dengan seseorang karena beberapa hal. Ya tahu sendirilah.. Ketika kita menikah.. Maka kita harus rela kehilangan banyak hal kan? Nah ini juga yang kejadian sama saya.. Menikah, punya suami (ya iyalah.. namanya juga nikah! 😆 ), jadi irt full time *halagh bahasanya 😛 *, punya anak 1.. lalu nambah 1 lagi hingga akhirnya punya 3 anak.. *fiyuuhhh… :mrgreen: *, secara perlahan.. prioritas saya pun bergeser..

Teorinya irt -ibu rumah tangga- harus tetep punya me time.. Iya.. TEORI BANGET kalo kata saya. Menurut saya.. mereka yang bekerja di luar rumah alias working mom kayanya harus lebih banyak bersyukur.. ‘Kerja di kantor’ secara nggak langsung jadi me time buat mereka.. Hehe..

Eh tapi ini bukan berarti sayanya ngga bersyukur loh ya. Saya masih oke-oke aja dengan keadaan dan status saya sebagai ibu rumah tangga yang selalu bareng anak-anak saya di rumah.. -yang bahkan kadang-kadang ke kamar mandi pun diikutin- 😆

Ya Allah.. semoga saya bisa tetap istiqomah.. Amiiin..

Coba deh tanyain sama ibu rumah tangga full time yang punya balita di rumah.. Beneran mereka punya me time? Beneran mereka ‘tega’ ninggalin balitanya hanya sekedar untuk mendapatkan keseimbangan diri.

Duuh.. saya mah ngga bisa me time dengan bener-bener me time kalau masih punya balita. Apalagi yang masih terikat ASI sama saya. Pasti secara otomatis dia ikut saya ke mana-mana (jadinya our time deh!). SEPAKET. Hanya demi supaya saya nggak parno -paranoid- terjadi sesuatu padanya.. *oke sebut saya lebay.. 😀 *

Kalaupun ada hal mendesak yang membuat saya harus meninggalkan si bayi di bawah dua tahun itu dan menitipkannya pada orang yang benar-benar saya percaya.. Nggak bisa lebih dari 2 jam. Karena dia pasti akan menagih mencari ASI-nya. Iya.. Saya nggak pernah nyimpen ASI saya di dalam botol.. So yesterday banget ya? Biarin lah.. Saya masih beranggapan ASI langsung dari wadahnya lebih steril dan fresh.. Apalagi saya nggak kerja.. bisa ngASI kapanpun si bayi mau.. 🙂

Dan selama saya tinggal.. Boro-boro berharap bisa sekalian me time dengan melakukan kegiatan seorang diri.. Karena yang ada malah saya kepikiran mulu anak-anak gimana ya? Nangis gak ya? Nyariin saya gak ya? *ge er akut* :)))

Dan berakhir ngambil hp nelpon buat menanyakan kondisi anak-anak di rumah.. Payah banget deh saya.. Gak punya mental working mom kantoran.. 😆 :mrgreen:

*Udahlah Bee.. Terima aja kamu lebih menikmati hidup yang berkegiatan SEPAKET sama anak-anak. Lebih nyaman kalo ngapa-ngapain sama anak-anak.. Keliatan anak-anak di deket kita.. OUR TIME.. bukan ME TIME.

Eh ini bahasan kok jadi ngelantur ke mana-mana ya?

Intinya mah tadi saya mau nanya.. Sebenarnya kalo udah lama nggak pernah kontak sama temen lama di maya -apalagi nyata- kira-kira kalau mau memulai lagi itu gimana ya?

Misalnya mau nulis sms atau nyapa di whatsapp, kira-kira kalimat apa yang harus saya ketikkan? Biar nggak kerasa canggung.. Hehe

Ada usul?

Share yuuk!

Udah dulu ya+a… Anak5-a2na3k 6udah mulai boseen liat emaknya di depan komputer muluu.. Hahahaha…

Iklan

Satu pemikiran pada “Aku kudu piye?

  1. Temen deket ato jauh..mksdnya dikehidupanmu sbelumnya :p

    Soale aku termasuk temen yg menghilang stlh menikah, tp krn mmg hub.kami dekat sbelumnya yasudah lgs nanya kabar aja truz kapan bs kumpul2 lg yg mana sebenernya jdwal ngumpul itu aku yg paling byk ga bs/ga bolehnya 😀 akhrnya siy biasanya mrk yg ngikutin jdwl ku..:p

    Klo tmen krg deket siy biasanya aku ga tll ambil pusing 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s