Radio.. Ooh Radio…


Bicara tentang radio, saya jadi ingat salah satu mimpi saya di masa muda.. #eaa.. Dulu banget, saya pengen kerja di radio. Tapi bukan sebagai penyiar *pliss deh, saya sadar banget suara saya cempreng.. :D* melainkan sebagai music director.Β Itu tuh yang tugasnya milihin lagu mana aja yang mau diputer. Dulu saya getol banget dengerin radio buat ikutan kuis sekadar ngejar hadiah nonton gratis di bioskop 21. Bahkan nyaris menuju adiksi. *eh?

Mungkin karena waktu itu emang gak banyak kegiatan kali ya. Dan saya emang tipe anak rumahan. Jarang keluyuran *anak baek..* *uhuk*

Segala acara di radio saya pantengin, kecuali lagu dangdut kali ya? Soalnya saya nggak dapat feelnya dan susah ngikutin cengkoknya. Apalagi kalau lagunya mulai melow gak jelas macam “hamil duluan”, “cinta satu malam”, “baru kenal ngajak tidur”.. daaan… semacamnya.. :huufftt:

Nggak deh.

Tapi kalau ada yang suka monggo lho ya. Beda selera aja kitanya. Tapi saya tetap mau berteman kok.. πŸ™‚ πŸ˜‰

Maka tak heran, kalau jaman saya SMA, saya punya tuh satu buku (atau lebih ya?) yang isinya lirik lagu-lagu yang lagi populer jaman itu. Buat apaan? Buat karaokean dinyanyiin bareng temen sebangku saya yang sempet jadi artis AFI 1 dulu. Kenal Hera Afi? Nah dia sahabat saya tuh. Temen sebangku lagi! *mulai mendompleng nama Hera biar keliatan keren.. *lol* :mrgreen:

Tapi nyanyinya pas jam istirahat atau pelajaran kosong lho ya? Bukan pas bu guru nerangin.. Bisa-bisa ditendang ke bulan.. πŸ˜†

Kecintaan saya sama radio ternyata sehati sama sepupu saya, Mbak Dini. Bedanya obsesi dia buat jadi penyiar radio. Dan saya akui rasa PD dan nyalinya emang lebih besar dari saya. Dan hokinya juga sih. Meskipun sama-sama ngikut kuis, yang sering menang dan dapat hadiah itu dia.. Hehehe..

Jadi saya sempat beberapa kali diajak ke radio ini dan itu buat ngambil hadiah sambil ngintip tempat siaran. Keren banget ya.. *menerawang*

Begitulah..

Hingga perlahan saya memupus mimpi saya ketika akhirnya berkat kemajuan teknologi, penyiar pun merangkap jadi music director. Kalau dulu kaset merajai pasar music, lambat laun cd lebih naik daun.

Apakabar saya yang suaranya cempreng ini? Apalagi kalau nggak memupus impian jadi penyiar / music director dan menerima saja cuma bisa jadi pendengar radio di rumah. Sedih? Nggaklah.. Santai aja.. *usap air mata* *nyembunyiin jari yang disilangkan di balik punggung* πŸ˜†

Eh iya, bicara masalah radio. Beberapa tahun setelah mimpi saya itu (baca: belasan tahun) akhirnya saya benar-benar masuk ke ruang siaran!

Dan bagaikan mimpi yang terwujud, saya akhirnya bisa siaran juga. Baca cerita lengkapnya di sini ya.

Jadi inti cerita saya ini, janganlah takut bermimpi. Manusia boleh berencana, Allah SWT yang akan menentukan. Saya berencana jadi music director, pengen banget. Sampai akhirnya saya lupa sendiri.. Eh ternyata cita-cita saya dikabulin, dengan cara yang berbeda.. πŸ˜€

Ya begitulah.

Sekian cerita saya hari ini tentang radio. Kalau kamu, suka denger radio juga gak?

Share yuuk!

Ini foto-foto bareng Hera. Ada yang masih inget?

 

Iklan

6 pemikiran pada “Radio.. Ooh Radio…

  1. Aku malah pengen jadi penyiar radio malah tapi karena suka musik juga siiih….berarti kita sezaman Rin…dulu itu radio teman belajar teman tidur sampe lupa matiin radio karena ketiduran apalagi kalo malam-malam lagu-lagu slow macam lagu Yana Julio Kahitna Kla Project yg baratnya macam Baby face dan Luther Vandross πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s