[#30hariNgeblog] Hari ke 6: Cinta dan Monyet


Hari ini udah tanggal 6 November. Udah hari ke 6 tantangan #30HariNgeblog. Jadi saya loncat aja ya. Langsung ngerjain tema ke 6 baru nanti balik ke tema yang belom ditulis.. *mbulet.. πŸ˜†

Jadi sekarang harus cerita Cinta Monyet ya?

Cinta Monyet.

Duuh.. Yang disebut cinta monyet itu yang kaya gimana sih? Cinta ama monyet-kah? Nah kalau ini saya udah punya artikelnya.. πŸ˜€

*cari aman*

Buat yang mau baca betapa cintanya saya sama monyet.. Silakan mampir Β ke sini ya.. πŸ™‚

Sekalian kampanye.. *eh? πŸ˜€

Monyet.. ooh Monyet…Β 

 

Oke. Sekarang postingan yang serius dan sesuai dengan tema ya..

Cinta dan Monyet.

Dalam kehidupan asmara saya *uhukk*, cinta dan monyet ada kaitannya yang cukup erat. *halah* πŸ˜›

Terutama kisah cinta jaman masih sekolah. Jaman masih pakai baju putih – biru dan putih – abu-abu. Kalau sebagian orang memulai kisah cinta pertama mereka ketika masih berseragam putih – merah. Saya kenal taksir menaksir saat berseragam putih – biru.

Tak banyak yang bisa diceritakan dan diingat detilnya selain perasaan gugup waktu saya ketemu cowok yang saya taksir di sekolah dan senyum-senyum nggak jelas sendirian cuma karena dia ngasih saya senyum termanisnya dan memanggil nama saya.

Ya. Dia memanggil nama saya!

Berarti dia tahu keberadaan saya kan? *ngenes* πŸ˜›

Okey, sebut saya lebay. Tapi para gadis yang dulu pernah berusia sama seperti dan punya kisah yang hampir mirip cerita saya tadi, pasti tahu rasanya. *nyari temen* πŸ˜€

Pernah lihat film “A Crazy Little Thing Called Love” nggak? Nah.. kurang lebih seperti perasaan Nam itulah perasaan yang muncul ketika cinta menyapa kita. Tiba-tiba jadi konyol, tiba-tiba jadi bego. Penasaran abis bagaimana reaksinya saat kita memberi sesuatu namun detik berikutnya ngerasa nyesel abis kenapa harus nekad memberikan sebatang coklat dan sepucukΒ secarik kertas nggak jelas yang saya lupa sekarang apa tulisannya.. πŸ˜† :mrgreen:

Konyol? Banget!

Malu? Kalo bisa pinjem tempurungnya kura-kura buat ngumpet, mungkin akan saya pinjam selama beberapa hari.

Tapi kalau ingat sekarang.. Saya cuma bisa senyum-senyum aja. Dan saya jadi bisa punya bahan buat bikin cerita tentang kegalauan seorang abege akan cinta.. #eaaa.. πŸ˜€

Oya, ada satu lagi kisah cinta monyet saya yang nggak akan pernah terlupakan seumur hidup saya.. *uhuk* yaitu cerita ketika saya ketemu sama.. Mm.. mari kita sebut sebagai mas N saja. Nah.. kalau yang ini, agak lumayanlah kisah cintanya. Ada bagian happy-nya bahwa kisah cinta saya kali ini nggak berhenti sebatas senyum konyol dan melamun dalam angan-angan berkepanjangan.

Jadi ceritanya.. Saya sempat ‘crush on him’ tanpa sebab bertahun-tahun yang lalu dengan seseorang. Dan akhirnya baru ‘dekat’ lagi ketika kami sama-sama sudah gede. Kabar baiknya, saya dan dia sempat dekaaat sekali. Lebih dari yang pernah saya impikan *okey, kisah mulai jadi lebay.. :D. Tapi karena judulnya saja sudah Cinta dan Monyet.. Maka tak seru rasanya kalau monyetnya nggak diajak bergabung.. *eh? πŸ˜€

Ada hubungan apa monyet dan kisah cinta (monyet) saya yang kedua ini? Nah ini cerita lengkapnya..

Ketika akhirnya hubungan saya dan si mas tadi dekat dan semakin dekat, ternyata kedekatan kami haruslah diakhiri. Seperti kisah gagal lainnya, hubungan kedekatan kami ternyata nggak berlangsung lancar dan mulus.. Ada-lah sebabnya. Dan tentunya meninggalkan sedikit luka di hati #eaaa.. Dan yang paling bikin kisah cinta ini menjadi tak terlupakan adalah.. *lirik judul postingan* πŸ˜€ :mrgreen:

Yup.

Mony*tnya..! Karena ternyata temen deket yang pernah saya sebut sahabat saya sendirilah yang akhirnya deket sama si mas N tadi.

Tuh! Mony*t banget kan??

Hahaha.. πŸ˜†

Udah ah. Segitu aja ceritanya.

Nggak ada yang perlu disesali dan nggak ada yang perlu diratapi. Kita hanya harus mengikuti skenario dari Yang Maha Kuasa dan bertemu dengan beberapa orang yang salah dulu sebelum akhirnya menemukan orang yang tepat. Agar ketika kita menemukan orang yang tepat tadi, kita akan bersyukur karenanya.. πŸ™‚

Aamiin..

 

PS:

Oya, siapa sih yang ngasih tema cinta monyet ini? Jadi deh saya kepaksa curcol.. *halah πŸ˜›

Ini kisah cinta (monyet) saya. Mana kisahmu?

Saya nggak tahu yang namanya Kumbo yang mana ya? :P
Monyet dan Cinta.. πŸ˜€ *doc. pribadi
Iklan

5 pemikiran pada “[#30hariNgeblog] Hari ke 6: Cinta dan Monyet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s