Lelah Yang Disukai Allah SWT…


Pernah nggak merasa capek luar biasa?

Badan rasanya meriang semua, kaki kerasa nyaris putus naik – turun tangga dan tangan lemas tak terkira (kaya nggak ada tulangnya.. :D). Baru aja duduk buat istirahat, eh harus beres-beres lagi karena ada yang numpahin ini itu.. *lirik judes*

Baru aja rebahan ngelurusin kaki dan punggung, eh ada rayuan maut yang pengen tutu tokatt (susu coklat), atau lagi tengkurep di kasur nge-game πŸ˜› eh malah dinaikin punggungnya, berasa dianya lagi naik odong-odong. πŸ˜€

Nggak cuma satu anak, tapi dua-duanya!

 

Pernah nggak kejadian kaya gini?

Ikutan ngerasain nggak apa yang saya rasa? *nyari temen πŸ˜›

Saya?

Ya pernahlah!

Bahkan nyaris tiap hari.. :mrgreen:

 

Mau marah? Ya marah nggak marah tetep aja harus saya rasain kan? Mau ikhlas nggak ikhlas itukan pilihan saya sebagai ibu rumah tangga. Yang saya sadari penuh sejak awal menerima pinangan Aa suami, dan sekaligus merupakan keputusan yang saya ambil dengan kesadaran penuh, tanpa paksaan, lirikan judes, atau todongan pistol di belakang punggung saya. *halaaghh.. πŸ˜€

Iya. Itu resiko yang saya terima karena saya memutuskan total merawat keluarga di rumah saja, dengan menjadi perempuan rumah tangga.

Sebenarnya, saya mungkin masih bisa nahan rasa sakit fisiknya sih. Paling kalau capek banget saya berhenti aja. Nggak ngerjain apa-apa, karena emang tenaganya nggak ada. Tidur dulu aja, nabung energi. Atau kalau udah parah, ya panggil tukang pijet.

Alhamdulillah bapaknya anak-anak saya itu orangnya asyik *uhuk.. bisa ge er dia kalau baca ini*, meskipun nggak banyak ngomong dan cenderung hening, sisi bagusnya, rasa toleransinya cukup tinggi. Jadi kalau saya capek ya istirahat saja. Nggak ada yang maksa saya harus melakukan semuanya serentak, harus selesai hari itu juga.. Hehe

Kalau udah nyuci baju, nyapu dan ngepel, maka setrikanya besok aja juga gak pa pa. Atau kalau saya lagi repot lari sana sini memenuhi kebutuhan si kakak dan adek, dia juga minta diladenin.. eh maksudnya membantu saya memegang salah satu anak (supaya nggak ikut masuk kamar mandi, yang bisa menyebabkannya malah kepleset dan bikin masalah baru).

Tapi kalau bapaknya anak-anak lagi kerja dan nggak di rumah, kepaksa deh dua-duanya saya bawa ke kamar mandi. Pikir saya, setidaknya mereka semua ada dalam pengawasan saya. Kalau kakak yang pup, maka dede saya sodorin ember dan mainannya supaya dia asyik sendiri dan nggak mengganggu konsentrasi saya. Sementara kalau dede yang pup, ini lebih mudah, karena si kakak sudah bisa diminta untuk diam dan tunggu mama dulu.

Capek? Sedikit.. Karena semakin lama saya semakin terbiasa. *mulai tahap penerimaan.. πŸ˜€

Tapi akhir-akhir ini yang mengganggu banget itu hormon waktu saya PMS. Kesulut dikit aja, rasanya tuh kaya mau meledak. Kalau udah kaya gini, maka saya cuma bisa melakukan gerakan tutup mulut alias dieeemmm sediem-diemnya.. Dan untuk menenangkan diri, saya minum air mineral yang banyak dan memperbaiki mood dengan makan coklat. *halagh.. πŸ˜€

Padahal dulu waktu saya belum menikah dan punya anak, seinget saya nggak ada tuh yang namanya PMS… :mrgreen:

 

Oya balik lagi ke masalah lelah…

Di saat merasa sendu dan sedih (efek PMS.. :D)Β , kerasa deh kalau badan ini jadi tambah sakit (efek psikologis berpengaruh ke fisik kan?), saya pun mencari cara lain yang siapa tahu bisa mengurangi rasa galau saya. Sampai akhirnya saya kesasar di timeline FB dan menemukan pesan yang langsung mencerahkan hati saya. Begitu baca, hati ini rasanya plong.. πŸ˜€

Mau tahu apa yang saya baca?

Nih.. saya share sekalian ya. Mudah-mudahan bermanfaat.. πŸ™‚

 

Kelelahan yg disukai Allah & Rasul-Nya :

1. Lelah dalam jihad (QS 9:111)
2. Lelah dalam dakwah (QS 41:33)
3. Lelah dalam ibadah & amal sholeh (QS 29:69)
4. Lelah mengandung-melahirkan-menyusuiΒ (QS 31:14)
5. Lelah mencari nafkah (QS 62:10)
6. Lelah mengurus keluarga (QS 66:6)
7. Lelah belajar (QS 3:79)
8. Lelah dalam susah, miskin & sakit (QS 2:155).

Karena itu mari bersama-samaΒ “natamatta’ bimataibina”, yaitu menikmati kelelahan yang penuh berkah ini…

Allahu Akbar!

 

Tuh.. Adem bener kan? Ilang semua rasa lelah bin capek yang saya alami seharian ini bahkan hari-hari kemarin atau yang sebelum-sebelumnya.. Menguap tak bersisa.

Berasa tersadar bahwa bagaimanapun juga, pekerjaan apa itu, aktifitas apapun itu selama berada di jalan yang diridhoi Allah SWT dan diniatkan sebagai ibadah, tentunya nggak ada yang sia-sia. Justru menjadi berkah. Insya Allah..

Aamiin

??????????

Iklan

12 pemikiran pada “Lelah Yang Disukai Allah SWT…

  1. Ternyata saya masih mending ya mbak, anak cuma satu :D.

    Tapi justru yg kerasa bgt pas waktu masih tinggal sama mertua, waktu kebagian tugas tiap hari jagain 2 keponakan yg hampir hiperaktif kali yah, kedua ortunya kerja dan nggak ada ART, padahal waktu itu saya baru melahirkan *wuiih rasanya itu asoy bgt* ampe bikin saya takut nambah anak satu lagi (sekalian curcol ini mah :D)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s