Ulang tahun yang tak terlupakan..


Menceritakan kisah ini sebenarnya seperti membuka kisah lama.. Membuka lagi luka lama yang hampir mengering.. *lebay.. :mrgreen* *salahin mazΒ @momo_dm.. πŸ˜›

Alkisah.. Waktu saya masih duduk di sekolah dasar, kalau nggak salah kelas 3 SD, saya diajak seorang teman untuk menjemput teman lain yang ‘ada masalah’ di rumahnya. Waktu itu memang belum masuk sekolah sih. Cuma.. rumah si temen yang mau dijemput itu jauuh banget dari sekolah. Harus menyeberangi lapangan.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

 

Oya, waktu itu saya bersekolah di SD Angkasa 3. Kalian tahu SD Angkasa 3 nggak? Itu masuk ke kawasan lapangan udara Halim Perdanakusuma. Ya pokoknya di sanalah. Nah di depan sekolah saya, ada lapangan dan untuk menuju ke rumah teman saya, kami harus melewati lapangan itu. Kalau kata saya sih capek. Mengingat waktu itu kaki saya masih kecil.. πŸ˜€

Singkat cerita, saya, si Sari *nama disamarkan* dan Rina *juga disamarkan* sampai di sekolah dengan sangat terlambat. Padahal jam pertama itu ulangan IPS. Nah loh! πŸ™„

Karena terlambat itulah, kami diinterogasi oleh si ibu guru pengajar IPS *saya lupa namanya, ingatan jangka panjang saya agak kacau akhir-akhir ini.. :P* dan di sanalah terlihat yang namanya sahabat atau orang yang cuma cari selamat.. 😐

Si temen yang ngajak saya ini nggak ngaku kalau dia ngajak saya. Jadilah saya dihukum sendirian, karena si ibu wali kelas -yang menyuruh teman saya menjemput si teman bermasalah- mengaku hanya menyuruh teman saya, sementara saya nggak disuruh. Jadi saya termasuk ‘bersalah’ karena keluar kelas tanpa izin. 😐

Aish!

Saya ketiban sial. Nggak ada yang ngebelain saya. Padahal kalau dipikir-pikir saya juga sama capeknya dengan si Sari yang jalan jauh menyeberangi lapangan buat ngejemput Rina (nggak nyambung). πŸ˜†

Dan hukuman yang dirasa tepat untuk saya adalah nggak boleh masuk kelas di jam pelajaran pertama. Dan itu sama artinya saya nggak bisa ikut ulangan.

Kesel? Banget!

Kecewa? Ya iyalah.

Sedih? Sangat!!

Dan yang membuat saya berlipat sedihnya adalah.. karena hari itu saya sedang berulang tahun!

2013-03-27-1687
Ini foto anak saya, bukan foto saya.. Pinjem dulu ya, Nak! πŸ˜€

Hari itu adalah hari ulang tahun yang nggak akan pernah saya lupakan. Bahkan sampai sekarang. Saya masih inget kalau waktu itu saya membawa makanan buat dibagiin ke temen-temen. ‘NYAM NYAM’. Jaman dulu ‘NYAM NYAM’ ini beken loh. Nggak tahu kalau sekarang.

Dan selepas menghukum saya -tepatnya setelah ulangan selesai-, si ibu guru IPS tadi akhirnya memperbolehkan saya masuk ke dalam kelas. Setelah sebelumnya memberikan saya nasehat (lagi) kalau hukuman itu semata demi kebaikan saya sendiri. Apalagi nggak ada satu gurupun yang tahu kalau saya ikut si temen (Sari) menjemput Rina. Saya hanya terdiam dan merenung.

Bener juga ya? Pikir saya.

*Ya iyalah.. :D*

Dan setelahnya ibu guru tadi mengucapkan selamat ulang tahun pada saya. Sambil meminta saya dan teman-teman sekelas untuk bernyanyi “Selamat Ulang Tahun” bersama-sama.

Kalau ingat kejadian itu saya jadi pengen ketawa. Padahal sebelom saya tersenyum lebar saat teman-teman bernyanyi dan mengucapkan selamat ulang tahun kepada saya, di depan kelas tadi saya nangis loh.. Ngerasa sedih banget karena nggak boleh masuk kelas.. πŸ˜€

Demikian cerita saya sore ini.

Selamat berbuka puasa ya!

***

Cerita curcolΒ ini saya persembahkan untuk memenuhi tantangan menulis #ngabubuwriteΒ dengan temaΒ #Terlambat.

Enjoy! :mrgreen:

Iklan

9 pemikiran pada “Ulang tahun yang tak terlupakan..

  1. emaaaak!!! seriusss?? alumni angkasa 3??? eh, saya juga loooh! sumpah deh saya jg dulu sekolah SD angkasa 3, halim. itu poto sekolah kan? kangeeeen. hahahaha. angkatan berapa Mak? saya dari tahun 1990 sampe 1997. rumah saya kan di kampung makasar, Mak. πŸ˜€ btw, selamat ulang tahun yaaaa.

      1. Eh berarti inget dong guru IPS. Siapa sih itu namanya yang rambutnya keriting?

        Semuanya rambutnya keriting kayanya ya?

        Saya masuk tahun 1988 kayanya deh.. πŸ˜€

        Tapi tahun 1992 pindah ke Surabaya.. πŸ™‚

        Waah senangnya ada yang satu almamater..

        *peluuuk adek kelas* πŸ˜€

  2. saya hapalnya guru wali kelas doang sama guru olahraga (Pak Sri). yang lain ga hapal. hihihi. uwoh, tahun 1992 pindah toh, saya masih kelas 2 SD ituh. pantes ga kenal yak. hahaha. *berpelukaaan* πŸ˜€

    1. Iya mba. Jaman dulu Nyam-Nyam termasuk makanan yang lumayan (kayanya), dibandingin Taro / Chicki yang waktu itu harganya 250 rupiah. πŸ˜€

      Atau sama aja ya? *labil πŸ˜›

      Sewaktu saya SD, ngerayain ultah di sekolah boleh-boleh aja kok. Cuma saya nggak bawa kue tart gitu. Jadi dialihkan bawa Nyam-Nyam aja.. πŸ™‚

  3. Wah saya juga alumni SD 3 tapi saya thn 1982-1988. Rumah saya dulu di Jl. Ilyushin depan SMP 128. Kalo gak salah guru IPS nya itu Ibu Naniek ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s