[Say no to] Topeng Monyet..!


Di antara acara hiburan masyarakat dan khususnya acara hiburan anak-anak, saya paling nggak suka sama pertunjukan topeng monyet. Bukan. Bukan karena saya alergi sama monyetnya. Saya justru alergi sama si pawang monyetnya.

Coba deh bayangin. Itu yang dijadiin ‘pekerja’ monyet umur berapa sih? Paling nggak usianya nggak jauh beda sama usia anak-anak saya. Monyet yang dipakai itu monyet balita!

Mereka dipaksa kerja dengan leher terikat kalung besi yang dikaitkan dengan tali panjang yang ditarik-tarik demi mendapatkan kepatuhan dari si monyet. Dia dipaksa naik motor-motoran untuk kemudian dipaksa jatuh dan naik motor lagi. Kebayang nggak sedihnya? Saya sedih… šŸ˜¦

Saya nggak suka ngeliatnya!

Di mana letak hiburannya kalau saya ngebayangin berada di posisi dia. Oke, sebut saya lebay. Tapi saya ini seorang ibu. Saya jadi panjang mikirnya. Ngeliat wajah polos si monyet, saya langsung inget wajah-wajah polos anak-anak balita. Nggak cuma anak-anak saya, tapi juga anak-anak tetangga saya atau bahkan keponakan saya.

Sedih ngelihatnya.

Apalagi waktu saya lihat si monyet ini kepayahan saking capeknya beraksi dan dia megang tali yang berada dekat di lehernya semata supaya ‘tarikan’ tali kekang yang mencekik itu nggak terlalu keras dia rasakan. Dia mau protes, tapi nggak bisa (oke, sampai di sini saya jadi mulai bisa baca pikiran si monyet. šŸ˜ )

Makanya saya paling nggak suka kalau di deket rumah saya ada tetangga yang nanggapĀ (menyewa secara khusus) topeng monyet keliling. Apa iya itu uang hasil ngamennya bener-bener dipakai buat beli makan si monyet? Atau semuanya justru masuk ke kantongnya si pawang?

Apa iya si pawang itu bener-bener pemiliknya atau dia cuma memperalat si monyet aja yang disewanya dengan murah meriah dari pawang monyet yang emang ada mafianya? Iya. Ada mafianya! Saya lihat di tv liputannya. Dan dengan bangganya di desa ono disewakan beberapa puluh monyet dan perangkatnya yang siap untuk nyari uang dengan melakukan atraksi topeng monyet. šŸ˜¦

Saya bener-bener jadi prihatin.

Mungkin saya lebay. Tapi coba lihat foto ini.

 

13580614352013085613
Ini monyet masih balita kan ya? šŸ˜¦

Atau yang ini.

Topeng Monyet
Cuma perasaan saya aja apa kayanya si monyet mau nangis ya? šŸ˜¦

Dan masih banyak foto lainnya yang bikin saya malah nggak tega naruh di sini.

Rasanya pengen saya bergabung dengan komunitas yang sama-sama nggak setuju adanya atraksi topeng monyet seperti ini. Ataukah cuma saya sendirian yang nggak suka?

Kalau temen-temen sendiri, gimana?

Share yuuk!

Iklan

19 pemikiran pada “[Say no to] Topeng Monyet..!

  1. SAYA JUGA GAK SUKA ACARA TOPENG MONYET! šŸ˜¦
    kecuali orang pakai topeng gambar monyet.

    Binatang tetap saja binatang, dia harus diperlakukan selayaknya binatang. Bertingkah dan berulah seperti manusia, bukan lucu, tapi pertanda kerakusan manusia. karena, oh karenaaaa…pelatihannya itu sama dengan PENYIKSAAN! dan benar-benar penyiksaan.

    1. Iya Mas.. asmie pernah baca juga bahwa untuk bisa melatih monyet menjadi nurut seperti itu harus dihilangkan syaraf2 tertentunya hmmm… salah satu cara untuk tidak mendukungnya ya lebih baik tidak memberi tips atau pergi saja bila ada pertunjukan seperti itu.

  2. Dulu pernah ada tetangga yang kasihan sama si monyet, trus manggil si pawangnya buat dikasih pisang. Maksudnya sih buat dikasih ke monyetnya. Eh ternyata, setelah berjalan gak jauh dari situ, pisangnya malah dimakan sama pawangnya dan gak dibagi ke monyetnya. Udah nyuruh si monyetnya kerja buat dia, sekarang bonusnya pun dimakan dia. Kasihan… šŸ˜¦

  3. Jangankan monyet yang digituin, melihat burung peliharaan tetangga yang di sangkar aja saya kok merasa sedih… Wahai kau burung dalam sangkar, sunguh nasibmu malang benar, tak seorangpun ambil tahu, luka dan lara di hatimu #loh kok malah nyanyi šŸ™‚
    Salam kenal…

  4. Wah…Mba rini bee…begitu mendalami sisi relung hati terdalamnya monyet. Aku buru-buru pergi malah klo ada topeng monyet. Si Pawangnya ini kebangetan sekali *Monyetnya dipaksa cari uang, mana pernah paksa untuk dikasih uang pula *ini yang aku tidak suka. Pawangnya galak, kalau Monyetnya jatuh, talinya ditarik atau dilempariiin benda 8aaach…tidak, Monyet itu hewan, Makhluk Allah dan kalaupun itu bisa mendatangnkan uang, tolong…perlakukan dengan baik dan benar layaknya Monyet yang lucu nan menggemaskan dong. Di ajak ngobrol *eh, digendong setelah show…eh ini malah diminta bawa barang-barangnya juga, kesiaaaaaaan

  5. Pro-kontra

    jadi istilahnya antara iya dan engga
    disatu sisi hati saya suka dengan pertunjukan topeng monyet, tapi di sisi laennya ngerasa iba sama monyetnya karena terus-terusan dipaksa utk melakukan hal yang mungkin gak dia suka..

    Dulu ada di deket rumah salah satu abang yg kerjaannya muter kampung ngadain Topeng Monyet Show, yg saya tau abang itu gak seperti kebanyakan. dia sayang dengan piaraannya, malah terkadang kalo si monyet lagi gak mau show off dia gak pernah maksa, bahkan dia berhentiin shownya itu.

    Semenjak di alex sama Dodo (monyetnya) ninggal karena penyakit yang gak jelas, akhirnya dia gak show keliling kampung dan milih utk kerja serabutan.

    Sampe -sampe kebanyakan fto di dalem rumahnya lebih banyak foto alex sama dodo ketimbang fotonya sendiri.

    *jadi curhat malah*

    Btw nice artikel sis šŸ™‚
    salam dari nyubi

  6. memang derita si topeng monyet sampai menjadi berita di negara luar yg merugikan bangsa sendiri, tp apakah cukup adil jika perlakuan topeng monyet sama dgn monyet yg di jadikan bahan percobaan bagi dunia medis dll. saya yakin dunia medis kita belum ada yg menggunakan monyet sebagai bahan percobaan di banding negara eropa lainnya, (sedangkan berita yg merugikan bangsa ini kebanyakan berasal dari negara eropa)
    taukah monyet capuchin yg dijadikan hewan piaraan dan hewan atraksi di amerika?!?! tidak berbeda dgn topeng monyet.
    taukah monyet yg dijadikan bahan percobaan hanya berumur 1 minggu-1bulan dibandingkan topeng monyet??
    alangkah lebih bijak jika berita yg merugikan bangsa bisa dilihat dari kebenarannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s