Sekolah Jadi Istri, Ada Nggak Ya?


terang gt loh

Saya baru 4 tahun 8 bulan 17 hari jadi istri. Istrinya pak Agus (panggilan kesayangan di rumah) tapi lebih beken dikenal dengan panggilan Udiens oleh sebagian teman-temannya. Sebelum jadi istri, saya menjalani hubungan jarak jauh alias LDR-an antara Bandung (asal suami) – Surabaya (tempat saya tumbuh dan berkembang.. :D). Teman-teman yang pernah kenal dekat sama saya, mungkin sebagian ada yang mengenal saya sebagai si tomboy, si cuek tapi sekaligus si manja anak mama.

Jujur aja. Pas masih tinggal serumah sama mama saya, saya jarang (hampir ngga pernah) ngerjain tugas rumah. Alasan klise-nya saya harus sekolah, kuliah dan ngerjain tugas, les serta bla bla bla yang lain. Tapi bukan berarti saya ngga tahu kerjaan lho.. *mulai serius*.

Kalau si embak (baca: asisten rumah tangga) yang kerja di rumah lagi mudik atau pulang kampung, saya pasti kebagian kerjaan nyapu rumah. Juga beberapa kali nyuci piring. Dan saya suka ngga tega kalau mama saya nyuci baju orang serumah. (Eh jaman dulu belom pake mesin cuci otomatis kaya sekarang lhoo.. jadi kerjaan nyuci baju itu emang paling berat rasanya. Saya ikut merasakannya! :D). Jadi saya sedikit-sedikit ikut terlibat membantu mama..

Nah.. temen-temen saya dulu mungkin ngga pernah liat kalo saya sebenarnya rajin ya bisalah ngerjain pekerjaan rumah tangga. Meski kalau urusan masak-memasak saya lebih milih bagian ngincipin aja.. (Hey..! Bahkan Superman juga punya kelemahan kan?! :D) -alibi-

***

Dan.. waktu pun berlalu hingga akhirnya..

Taraaaaa!

Saya jadi istrinya pak Agus.

***

Suatu hari, salah seorang teman menanyakan kabar saya. Pembicaraan pun baik-baik saja hingga tiba pada pertanyaan apa kegiatan saya sehari-hari. Kebetulan teman saya ini masih single, dan sedang bekerja di salah satu perusahaan swasta. Yaa.. Agak njomplang dengan saya yang jobless semenjak menikah.

Lalu saya jawab apa adanya saja. Kalau saya tidak bekerja, mengurus rumah tangga, kebutuhan suami dan menikmati peran jadi ibu dari dua orang balita.

Dan teman saya menanggapi dengan sedikit sinis (asli.. mungkin saya lagi sensi saat itu.. :D) bahwa intinya saya yang manja bisa juga yaaa ngerjain kerjaan rumah tangga.

JDERR!

Ini niat nanya kabar apa nyari masalah ya? Pikir saya saat itu hingga akhirnya saya pun merenung (jiyah.. jadi dalem gene.. :D). Saya pun berpikir dalam hati. Menimbulkan tanya di benak saya.

Memangnya ada ya sekolah jadi ISTRI/SUAMI?

 

Kan bagaimanapun juga harus terjun dulu untuk kemudian menjadi terbiasa dan akhirnya memiliki kepiawaian? Pun demikian halnya dengan saya.

Okelah.. mungkin saya dulu manja, ngga tahu kerjaan, cuek, tomboy dan lain sebagainya. Tapi people do change. Semua orang berubah! Saya juga berubah. Dan saya perlahan belajar (dan saya percaya insting perempuan, kewanitaan, keibuan itu bisa muncul dengan sendirinya dan juga bisa dikembangkan bukan? :D) menjadi seorang istri, ibu dan perempuan sejati. Maka, wajar kan kalau saya yang dulunya ngga tahu kerjaan (rumah tangga) jadi piawai dan terlatih (nggak juga siih benernya.. :P) menjadi perempuan sejati? *uhukk :mrgreen:

Yaa.. inti dari tulisan ini sebenarnya bukan semata pembelaan diri sih. Tapi, ada baiknya jangan menyepelekan seseorang dari apa yang dia lakukan/tidak lakukan. Karena saya yang dulunya ZERO masalah rumah tangga toh perlahan bisa mengisi ‘kekosongan’ itu hingga memiliki sesuatu yang baru untuk dipelajari, diamalkan dan menjadi kepiawaian baru saya.

Kalau dulu saya mecahin satu-dua gelas saat memulai mencuci piring setidaknya sekarang belajar untuk jauh lebih berhati-hati. Jika dulu manajemen waktu saya morat-marit menangani kebutuhan suami, anak dan mengendalikan rumah supaya tetap berdiri kokoh (agak mulai lebay sepertinya) sekarang saya sudah bisa sedikit santai menghadapinya.

Ya, saya belajar menjadi istri sekaligus ibu yang selalu menambah ilmu dari hari ke hari. Dan jika ada yang bertanya “Adakah sekolah untuk menjadi seorang istri?”. Maka dengan lantang akan saya jawab. “ADA!”.

Namanya, sekolah kehidupan.. 🙂

wpid-tarik.jpg

Repost dari sini.

Iklan

15 pemikiran pada “Sekolah Jadi Istri, Ada Nggak Ya?

      1. ntar kalo dah ada suaminya pasti langsung dilantik jadi sang istri hahaha….ntar sikap dan gaya hidup suami yg akan menuntun bagaimana istri bersikap dirumah..dan tentu saja tanpa mengabaikan petuah dr ortu dan sahabat yg udah lebih senior jd istri jika sesekali dibutuhkan nasihat positifnya 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s