[Kita semua] Perempuan yang beruntung…


Terkadang, urip kuwi sawang sinawang. 

Maksudnya, hidup manusia itu selalu dibandingkan dengan kehidupan orang lain. Ambil saja contoh. Seseorang yang jomblo membandingkan dirinya dengan temannya yang punya pasangan.

“Enak ya dia punya cowok. Kemana-mana ada yang nganterin. Sementara aku? Sana sini sendirian.”

Padahal si temen yang punya pacar itu juga melirik iri temennya yang jomblo.

“Enak bener si dia. Kemana-mana boleh. Gue apa kabar? Masa nonton dan jalan sama temen se-geng yang semuanya cewek aja dia nimbrung mulu? Posesif bener! Capek deh guee..”

Itu baru masalah pacaran. Coba yang udah nikah.

“Enak bener. Dia nikah langsung punya rumah. Lha gue udah belasan tahun bikin proposal buat ngambil kredit rumah, juga gak di ACC mulu..”

atau…

“Enak ih suaminya ngebolehin kerja. Bisa aktualisasi diri. Nggak di rumah aja ngurusin kerjaan rumah tangga. Udah capek.. Bosen lagi..”

Dan ternyata di sisi lain ada yang ngerasa begini…

“Suatu hari nanti, gue mau di rumah aja. Enak kaya elo. Nggak harus kerja bantuin suami. Kalau gue belom bisa. Mesti harus gotong royong dulu..”

“Gue tuh capek benernya. Tapi suami gue pengen gue kerja.”

Nah loh? Ribet banget ya?

Pada ngerasa rumput tetangga lebih hijau dari rumput di tamannya. Dan sepertinya udah banyak juga yang ngebahas masalah kaya gini.

Saya cuma bisa merenung dan melihat melalui kaca jendela ruang tamu rumah saya. Melihat ke luar, di mana nggak ada satu rumput pun di sana *oke mulai lospokus*. Intinya mah saya mulai melihat ke dalam diri sendiri. Di satu sisi saya mungkin pernah ngerasa ‘enak bener yang masih dapat gaji sendiri di akhir bulan, sementara saya nggak’. Tapi denger pendapat orang lain ‘tapi kan kamu dapat gaji dari suami?!’.

Lalu saya mikir lagi ‘enak bener ya si dia yang ke sana ke mari bisa bebas nggak pake acara gendong-gendongan anak balita, bisa jalan cepet dan nongkrong di toko buku ngeliat novel baru yang beredar’ lalu kerasa kegaplok pas ada yang komentar ‘kamu beruntung banget punya dua anak yang sehat dan pinter, sementara masih banyak yang nunggu kehadiran buah hati dalam rumahnya’.

Iya. Saya ngerasa kegaplok. Ketampar. Ketinju.

Dan inilah yang namanya urip kuwi sawang sinawang.

Daripada saling menyawang, mbok ya terima saja semuanya. Daripada mendongak ke atas, mending sebentar menoleh ke bawah. Berusaha memahami arti kata bersyukur.

Betapa kerdilnya kalau saya masih nyimpen perasaan iri sementara banyak orang di luar sana yang menginginkan berada di posisi saya? *emang ada ya? :p*.

Saya mungkin cuma lihat luarnya. Tapi kalau masuk ke dalam mungkin masalah yang dialami orang per orang akan lebih rumit dari masalah saya sendiri. Saya mikir rumah saya kaya kapal pecah, sementara di luar sana ada yang mikir kapan ada orang yang berantakin rumahnya.

*eh? 😀

Atau ‘Duuh.. mama ngantuk, Nak! Udahan dong mainnya, kita semua tidur ya!’ sementara ada yang bilang ‘Anak-anak udah mulai gede. Jarang di rumah. Pada ngeluyur semua ke rumah temennya.’

Ketabok lagi deh. Dan cepetan sadar. Anak-anak itu cepet gedenya. Mereka cuma ngerepotin kita sebentar.

Ah.. 😦

Hingga tibalah saya pada pembelajaran bahwa saya harus banyak bersyukur.

Ya. Alhamdulillah. Saya berada di posisi sekarang. Mungkin jobless, but

I have two little princess and the best king in my own castle.

 

Mbuh opo artine. Ngunulah pokoke.. 😀

 

Bagaimana denganmu?

Saya yakin kita semua perempuan yang beruntung. Dengan apa yang kita miliki dan tidak miliki masing-masing.

Ataukah engkau masih juga melihat rumput tetangga lebih hijau dari rumput di taman kita masing-masing? Kalau begitu, mari kita bercocok tanam.. 🙂

rinibee(wallpaper)

Sekian racauan saya siang ini.

Iya, saya home alone. Jadi banyak mikir kalau begini.. 😀

Reina.. Syifa..!

Cepet pulang ya..! Mama sendirian nih….!

Hahaha.. 😆

FxCam_1345025977974

Iklan

22 pemikiran pada “[Kita semua] Perempuan yang beruntung…

  1. ckckck. udah dapet berapa postingan hari ini mba? gara2 ditinggal pergi anak2 nih, hihihi. anyway, saya jg pernah merasa demikian. saat di rumah aja, ngeluh bosan, capek, dsb. sekarang alhamdulillah diberi kesempatan kuliah lagi, ngeluh lagi, pengen kayak dulu, ga pusing belajar. hahaha. manusiawi yah mba. saling mengingatkan aja. semoga kita termasuk hamba yg selalu bersyukur. aamiin. 🙂

    1. Hahaha.. 😆

      Iya nih mba.. Ditinggal anak-anak jadi deh meracau indah. Ada yang baca lagi..

      *tutupmukapakebantal* 😳

      Iya, semoga kita termasuk hamba Allah SWT yang pandai bersyukur.

      Aamiin

  2. haish rini bee dulu aku suka iri sama org yang tinggal di bandung. Enak bener yah mereka tiap hari bisa shopping ke FO, bisa berasa holiday everyday. EH pas adekku akhirnya dpt suami yg kerja di bandung dan tinggal disana dia malah ngeluh, ” enak bgt ya kak kelen di Medan, tiap hari bisa makan enak, durian murah, dan dia juga ngga shopping2 tuh hahahha .ekarang disuruh tukeran juga aku ngga mau. 😀

      1. Ooh.. Itu cuma sehari aja kok mba. Eh cuma beberapa jam aja. Tapi iya, sehari itu jadi bisa nulis banyak.. 😀

        Hehehe..

        Nyenengin mertua yang pengen ngajak cucunya jalan-jalan.. Sekaligus jadi punya waktu lebih buat nulis.. 😀

      2. Biasa mba, kebetulan di dede kebangun. Jadilah nggak bisa tidur lagi. Ngedit-ngedit tulisan di draft sebentar. Ya udah kalau begitu kita gantian meleknya ya. Mba Armita udah bangun kan? Sekarang saya yang tidur.. :mrgreen:

  3. Eeeeh.. rumput halaman belakang teteh lebihhijau lho dari rumput tetangga…hehehe

    Pokoknya mah setiap detik bersama itu dinikmati, jadi ngga berasa capenya..ngga berasa ruwetnya…. teteh itu anak4 tinggal jauh dari siapa-siapa… yg pasti rumah mah rapihnya cuma pagi2 waktu mereka pergi, begitu datang? yaa gitulaah hehehe… asal ngga kaya kapal pecah lalu karam mah..wes biarkan saja..paling emaknya bilang gini “wooiii td pagi mama udah beresin rapih lho..ayooo beresin lagi…!!” trs.. “naaahhh kalau rapih gini enak khaaan..” dan anak-anak pun “yeeeey Mamaaaaaa..” 😀

      1. weiiittt…. saling mengingatkan..saling belajar itu tepatnya teh Riin.. belum tentu juga yang sudah sepuh lebih tau..lebih bijak dan lebih baik … marii berbagi pengalamaaaan..:)

  4. betul atuh jeung, dinikmati saja yang mengalir yang penting lakukan yang terbaik disegala kondisi plus gak usah dengerin nada-nada sumbang dan gak jelas serta gak usah juga ngurusi orang lain punya hidup.. 😀

  5. Sy pernah bekerja, skrg dirumah aja, jobless. Samaan nih mbak.

    Bbrp hr lalu sempet bikin posting ini
    knitknotlove.wordpress.com/2013/04/26/bekerja-atau-tidak-kita-tetap-wanita/#comment-2820

    Bbrp org sepertinya g cukup sekedar sawang sinawang mereka suka lebay mengomentari ini itu dan menasehati terlalu keras. Meski bukan sy sbg objek sindiran mereka (wanita bekerja) tp hal tsb ikut melukai hati saya *halah* sbg wanita.

  6. Betul mba kita semua beruntung dengan apa yg kita miliki.. emang pelangi yg indah itu selalu terlihat di atas kepala org lain..

  7. like this pisaan mba…emang kayaknya gak pernah berhenti mengeluh kalo selalu melihat ke atas, samping, depan, belakang, jalan lurus aja, nengoknya kali-kali aja ya, biar selalu bersyukur atas apa yang kita miliki, karena hidup itu apa yang dijalani, bukan apa yang diinginkan….makasih ya tulisannya bikin semangat lagi… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s