Komentar pedas. Bagian dari tantangan menulis FF


“Cerita kamu kok malah kemana-mana. Itu kaitannya si ini atau si itu dalam cerita apa?”

“Ini nggak twist.”

“Kalau bagian ini dihilangin nggak akan berpengaruh ke cerita utama kan ya?”

“Endingnya udah ketebak di awal cerita.”

“Bagus sih. Cuma tema ini udah keseringan. Jadi nggak nge-twist lagi.”

***

Pernah nggak dapat komentar seperti itu? Saya?

Sering banget!

Kebanyakan (atau hampir semuanya) cerita flash fiction saya memuat terlalu banyak sampiran. Serasa “too much information in a story”. Kalau diibaratkan saya ini mau bawa banyak orang dalam satu bajaj kecil. Sesak? Bangeett.. 😀

Kalau kemarin mba Carra sempat nanya:

“Pernah ga ngalamin. Udah bikin tulisan, trus udah beberapa kali dibaca. Kayaknya sih udah yakin. Trus submit. Eh, setelah submit lalu tiba-tiba ada rasa ga enak gitu deh. Semacam, pengen mencabut kembali submission tadi… Labil, gitu lah.”

Nah sudah pasti jawaban saya: Pernah!

Dan meskipun sudah diendapkan. Diitaruh di draft, baca ulang, simpan, baca lagi, simpan, hingga akhirnya pede nge-klik tombol publish, eh pas dibaca teman-teman, baru deh ketahuan keganjilannya.

Yang typo-lah, kebanyakan sampirannya-lah atau malah nggak nge-twist sama sekali. Belum lagi kripik pedas yang nggak cuma bikin kuping panas tapi hati juga panas, dan ujung-ujungnya pundung nggak mau nulis lagi. Atau malah mati-matian membentengi diri dengan defence mechanism yang memberikan penjelasan panjang lebar lewat komen balasan tentang ke-logisan cerita kita. Jadi mirip kaya ujian skripsi yang dibabat sama dosen penguji dan kita membela habis-habisan karya kita. 😀

Pengen ketawa? Silakan.

Silly? Yes, I am.

Dan saya pernah berada di semua fase itu. Semuanya.

Sebelum akhirnya saya memutuskan untuk melecut diri saya sendiri.

Kalau ada komentator jago macam mba Isti, mba Latree dan mba Carra serta mba Nurusyainie, eh mba Orin juga sih, atau semuanya deh, yang ngasih komentar di postingan saya, saya langsung narik napas dalam-dalam. Mempersiapkan segala kemungkinan. Terutama mental saya saat menerima kripik yang levelnya paling pedas. :mrgreen:

Dan biasanya komentar mereka memang juara. Kenapa juara?

Karena kalau FF kita bagus ya mereka bilang bagus. Dan kalau emang jelek bin parah, ya itulah kenyataannya. Mau marah? Boleh. Kecewa dan kesinggung? Manusiawi.

Tapi setelahnya saya memilih bersyukur. Karena komentar mereka justru memperkaya saya.

Saya jadi tahu kelemahan FF saya. Dan komentar mereka di salah satu FF saya jadi pembelajaran untuk bikin FF yang lebih baik. Malah saya pernah berpikir gini.

“Iiih.. kapan sih saya dapat komentar oke dari mba Isti, mba Carra dan mba La?”

Dan dengan motivasi supaya saya bisa setidaknya membuat satu tulisan FF bagus, saya pun mulai menyusun kalimat demi kalimat dengan penuh perhitungan. Bahkan tak jarang saya nyari referensi lewat google, demi menjaga kelogisan cerita saya. Iya. Saya lakukan itu.

Dan memang nggak langsung jadi dalam sekejap. Saya tulis. Simpan. Endapkan. Baca lagi. Baru setelah benar-benar yakin, saya klik tombol publish.

Lalu kita biarkan komentar datang bertubi.

Siapkan saja mental dan hadapi semuanya. Hehehe.. 😆

Dan ketika akhirnya ada komentar:

“wohow… oke banget, maaak.. aku sempet kepikiran ide ini, tapi blm bisa ngembanginnya.. ini ceritanya mak rini kereeeeen..
*two thumbs up*
(mbak Istiadzah – di postingan Antara Ada dan Tiada)”

“iya bener kata mbak latree … kayaknya 2 cerita, tapi ini sebenernya saling bertautan eraaaattt banget.. masukin yg ini aja mak ke doc  keren inih! (mba Carra – di postingan Antara Ada dan Tiada)”

Atau komentar:

“Si Cupid seharusnya belum boleh keluar sekolah. Belum lulus memanah hahahaha…
*ngakak guling2*
(mba Nurusyainie – di postingan PromptChallenge #7: Ketika dua manusia dimabuk asmara)

“ini keren riniiii…..!” (mba Latree – di postingan Sepucuk Surat (Bukan) Dariku)

Saya langsung guling-guling sambil joget kegirangan 😳 :mrgreen:. Okey, sebut saya lebay. Mungkin komentarnya biasa untuk sebagian orang, tapi bagi saya ada senyum mengembang di ujung bibir saya 🙂 ;). Dan saya anggap sebagai sebuah pengakuan tidak resmi bahwa paling tidak saya pernah bikin SATU tulisan bagus. Hehehe..

Dan begitu baca thread mba Latree yang ini:

“Flash Fiction memang potensial membentuk lubang yang mengundang pertanyaan minta penjelasan. di situlah seninya, bagaimana dengan ruang yang sempit itu kita bisa membangun imajinasi sekaligus menutup kemungkinan gugatan.” (Mba Latree)

 

Saya pun tersadar. Ini salah satu pe er terbesar buat saya. 🙄

Ya. Bahkan sampai sekarang, saya masih terus belajar. Bagaimana caranya membuat sebuah FF yang padat tapi nggak bolong dan nggak terlalu banyak sampiran.

Susah?

Bisa jadi. Tapi saya anggap sebagai tantangan. Namanya juga promptchallenge. Dan saya menantang diri saya sendiri untuk bisa melakukannya.

Gagal? Ya coba lagi.

Kalau sukses? Alhamdulillah, meski bukan berarti akhir dari proses pembelajaran.

Itu cerita saya.

Kalau kamu?

Share yuuk!

Iklan

29 pemikiran pada “Komentar pedas. Bagian dari tantangan menulis FF

  1. hihihi.. saya pertama kali nulis, dapat kritik dari mbak Nurusyainie, kalo tulisannya gag masuk akal. Kalo saya pikir ya emang gag masuk akal.. hehe. Bukannya marah, malah ngetawain diri sendiri, seneng juga akhirnya ada yang baca dan kasih masukan. 😀 Sering nulis sebelumnya, tapi komennya gitu2 aja. Pengen yang lebih menantang, eh nemu juga.
    Salam kenal.. 🙂

  2. huhuhu maapkeun aku mak kalo selalu ngasi kripik pedas, padahal aku sendiri belom pernah ngerasain maicih yang asli *halah*
    etapi terbukti kan, tulisanmu yang Antara Ada dan Tiada itu menang kuis. Yey! ga salah komen aku, untungnya.. fiuuh.. *elap keringet* 😀
    makasih banyak juga mak rini mau “nganggep” komenanku yang kritikan sebagai masukan. karena ga banyak juga orang2 seperti mak rini ini. hihihi.
    Gutlak yah, mak! *peyuk jauh dari irak*

  3. nah ini baru luar biasa.. kalo ditanya saya malah keseringan makan kripik pedas namun tidak meyebabkan jera, malah pingin tambah hehe..
    keripik2 itu pedas walau tipis namun bermakna hehehe 🙂 dikritik bukan berarti tidak bagus tapi malah tulisan kita diperhatikan,
    betul nggak ya? 🙂

  4. Bener mbak, kritik pedas itu bikin terpacu utk bikin bagus lagi.. Emang pas baca,jd sedih hikz ternyata ada yang bocor,pdhl ud diedit sana sini..tapi setelah dipikir bener juga tuh,akhirnya jadi bagus deh tulisannya..

    Smangaaaaddd mbak,sama2 belajar..makasih juga coment2nya..

    O ya,saya pernah baca *lupa penulis mana yg blg*,bagusnya ada first reader utk tulisan kita,jadi bisa ada masukan,kritik sebelum di publish.

    Waktu ikut lomba kmren,saya minta sahabat jd first reader. Kritiknya? Pedes puol x_x comentnya : ‘ini tulisan anak smp’, ‘koq cowok cara ngmgnya gitu’
    Rasanya pengen jitak,sayang jauh hihihi tapi akhirnya ada kepuasan sendiri.tulisan dibikin sebaik mungkin 😉

    Sekian sharing,kepanjangan tar kena pajak hihihihi

  5. Bhahaha, kalo gue! Pasti udah baca dong gmn keegoisan gue, yg gak mau nrima kritik, keminter dsb? Yah emg kayak gitu manusia dalam taraf belajar! Ada yg belajar, ada yg ngajarin… Ada yg minta dinilai, ada yg menilai!

    Huft! Smoga aja gue bisa lapang jiwa kayak elo, bee! Gak cuma Mau nerima pujian, tapi juga mau nerima kritikan… 😉

  6. Saya pikir kritikan seringkali tidak objektif, tapi lebih ke subjektif. Jadi bagus menurut kamu belum tentu bagus menurut mereka, pun sebaliknya. Bisa menerima kritikan tentu saja sangat baik, tapi ketika kritikan itu merubah tulisan kamu menjadi seperti yang mereka mau, itu bukan kamu lagi, tapi mereka melalui kamu.

    Salam Hormat.

  7. Eh? Kok namaku disebut2 segala? mihihihihi.
    Jangankan kita yg masih belajar mba, wong penulis yg dapet hadiah nobel aja sering dikritik dan dikomentari kok, yg penting tetap menulis dan menulis ya 😉

  8. pada dasarnya, saya tidak suka yg pedas2…. lidah balita klo kata teman2 saya mah… tapi, khusus kripik pedes yg mbak maksud ini, saya berusaha menerimanya dengan senang hati… yaah, ada sih kecewa / sedih/ gemes… tapi kembali saya ingatkan diri sendiri, justru melalui yg pedes2 itu saya bisa banyak belajar…. 🙂

  9. Dari post beberapa waktu yang lalu sampai ke post belakangan ini, terutama di ff, ada banyak perubahan yang signifikan lho Mbak. Dan, itu jelas, satu pencapaian yang luar biasa. 😀

    Hehe, komentar pedas itu kayak sambel, kalau perut belum siap, bisa jadi sakit. Tapi kalau sudah mulai terbiasa, level kepedasannya bisa ditambah. Itu pun karena level daya tahan kita juga semakin tinggi. 😀

    Semangat Mbakk. 😉

  10. Wah keren mba… sudah terbiasa dalam fiksi. Saya malah baru meraba-raba. Gak pede, pasti! Apalagi saya, boro-boro komen pedas, yang agak gak mendukung aja udah bisa buat saya down, hoho. Tapi jadi terpacu untuk ikutan FF, selama ini saya nulis artikel itu kebanyakan nonfiksi, kecuali kalau ada permintaan alias GA ^^

  11. yg namanya di kritik itu muka boleh tersenyum tapi tetap aja hati meringis hehehe..
    tapi kalo kita bisa ambil positifnya insyaallah jd lebih baik…tp disensor juga yg kasih kritiknya..kl kritikannya dr org yg gak kompeten ya jgn diambil pusing mba bee xixixi
    btw mauuu dong ikutan FF hehe…

  12. berarti aku bukan termasuk pemberi kritik pedas :)))

    kata mbak G Siahaan di Kampung Fiksi, kalau kita sudah tekan tombol publish, artinya tulisan kita adalah milik pembaca. dan kita harus mau menerima kritik dan saran apapun. siap untuk dikritik habis-habisan. ya.. asal kritiknya memang membangun 🙂

    sip mbak rini, aku seneng-seneng aja tuh di kritik banyak orang. kan jadi keliatan salahnya dimana. kalau oke kritiknya, kita boleh pakai sarannya. kalau kritiknya bisa kita beri pembelaan, apa salahnya kita membela buah pikiran kita sendiri? ya gak?
    *komenku jadi panjang?*

  13. Hehe.. baru dua kali dikripik, alhamdulillah dari 2 FF pertama yang dibuat oleh si beginner yang moody ini. FF ke 2 3 4 5 6 dst belom lahir haha 😀

  14. Makasiiih mbak Rinii… *ketjup2* Saya baru mulai belajar bikin FF tapi masih suka gak pede. Takut dapet kripik. Hihi…. Belum lagi kripik dari dalam diri kadang ga kalah pedesnya juga mbakk 😀 Tapi baca tulisan ini jadi bikin semangat dehh… *peluk dan ketup lagii ah…*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s