Jadi penjaga rental dvd


Membaca postingan Yuni di sini, saya jadi memutar kembali memori masa lalu saya. Tentang cita-cita.Β Cita-cita masa muda saya. Waktu masih duduk di bangku SMA.

Apa ya dulu cita-cita saya?

Mari kita cerita sekilas tentang masa sekolah.

Jaman saya sekolah, saya bukan termasuk si anak populer (yo jelas tho nduk.. keliatan dari wajahmu.. :roll:). Nah itu sebabnya selama SMA saya nggak pernah dikejar-kejar cowo apalagi ngejar-ngejar. *halaagh.. πŸ˜€

Intinya, malam minggu saya lebih banyak dihabiskan mendengarkan radio. Menghafalkan lirik lagu sampai sempet-sempetnya saya tulis di buku terutama yang teksnya Bahasa Linggis Inggris. Buat dinyanyiin di kelas pas pelajaran kosong atau istirahat. *please deh.. apa-apaan ini? 😳

Etapi jaman dulu internet belom beken. Apalagi browsing buat nyari lirik lagu di google. Saya baru kenal internet juga waktu kuliah semester 1. 😐

Balik lagi ke jaman SMA. Saking setianya saya mantengin rikues 3 – 5 atau rikues 7 – 9-nya Istara FM (jaman dulu beken banget ini stasiun radio di Surabaya, mbuh kalau sekarang.) saya sampai hafal sama suaranya si penyiar. Bahkan di kelas juga sampe ngetrend banget kegiatan nulis-nulis salam-salaman dan dititipin ke temen sekelas yang mampir ke stasiun radio itu buat nyerahin rikues temen-temen dan ketemu sama penyiarnya!

Dan di jam-jam dibacain rikues tadi semuanya setia mendengarkan. πŸ˜†

Wkwkwkwkwk.. :mrgreen:

Nah di Sabtu malam saya suka mantengin Wijaya FM buat ikutan kuisnya di akhir acara. Dan entah atas dorongan apa saya rela banget neken tuts telepon yang selalu bernada sibuk supaya bisa menjawab kuis. Dan begitu telepon terdengar nada panggil perpaduan rasa deg-degan (karena suaranya mau mengudara.. *halagh) bercampur senang karena ‘perjuangannya’ menekan tuts redial akhirnya berhasil juga.

Nah waktu SMA, saya sempat sekamar dengan kakak sepupu saya yang kuliah di Surabaya. Dan ternyata dia juga suka mendengarkan radio. Cita-citanya dia bahkan jelas sekali.

Jadi penyiar radio.

Wah menarik banget tuh cita-citanya. Dan bukan saya nggak tertarik. Apalagi saya cukup mengikuti perkembangan musik dalam dan luar negeri pada saat itu. Ah pasti saya bisa mengikuti. Cumaaa saya tahu diri. Kalau suara saya itu cempreng.. πŸ˜• πŸ™„

Dan berhentilah cita-cita saya sebagai penyiar radio. Dan beralih bercita-cita sebagai Music Director saja. Pikir saya music director kan nggak perlu ikutan cuap-cuap. jadi suara cempreng saya nggak akan menyiksa para pendengar. πŸ˜†

Bahkan, sempat bermimpi juga bareng kakak sepupu saya itu, mbak Dini, kalau nanti kakak sepupu saya beneran jadi penyiar radio, saya yang jadi music director-nya. Yang milih lagu untuk diputar.

Keren kan?

Sayangnya, semakin lama posisi music director pun akhirnya tergusur. karena para penyiar radio dituntut untuk bisa menjadi penyiar sekaligus music director. Menguaplah kesempatan saya kerja di radio. *halaagh.. πŸ˜€

Tapi saya nggak putus asa.

Selain musik, saya juga suka film. Maka saya pu sempat bercita-cita jadi penjaga tiket. Yang bagian nyobek-nyobek tiket di bioskop. Nah sambil bertugas saya bisa ikutan nonton juga kan? *mental pengen gratisan.. :mrgreen:*

Hingga akhirnya saya berubah pikiran. Kalau kerja di bioskop, kayanya saya nggak bisa ngatur waktunya. Dan akhirnya menjaga rental dvd (asli lho ya bukan yang bajakan) pun jadi pilihan alternatif. Apalagi waktu itu saya keranjingan nonton dvd SMALLVILLE. Yang nggak diteruskan penayangannya di stasiun televisi apalagi di bioskop.

Tapi profesi inipun nggak sempet saya jalani, karena saya kuliah dan lalu sibuk magang kerja.

 

Ah.. Kalau ingat sekarang, saya masih mau tuh jaga karcis bioskop atau rental dvd.. Hehehe.. :mrgreen:

Nah kalau cita-cita masa lalumu, apa teman?

 

Iklan

7 pemikiran pada “Jadi penjaga rental dvd

  1. Wah .. seru juga ya mbak aneka cita citamu dulu

    Kalau cita citaku dulu pengen jd pramugari mbak, trs pengen jadi guide, namun yg nyatanya berprofesi guru les privat dan skrg sdgn menikmati cita cita yg saya impi impikan dulu wkt msh sibuk berkarir yaitu menjadi murni ibu rumah tangga, betapa nikmatnya πŸ˜›

  2. Penjaga tiket bioskop? serius? ooo.. makanya kita dulu sering sekali nonton, ternyata mungkin diam-diam kamu memperhatikan mbak-mbak penjaga tiket itu ya? ooo… πŸ˜€

  3. Wakaka sama kayak aku Rin, kalau sudah suka sama satu lagu, dibela-belain nulis liriknya sambil diputer berulang-ulang.
    Jadi ingat nasib buku agenda sekolah yang isinya penuh dengan lirik lagu πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s