PromptChallenge Quiz: Antara ada dan tiada


“Inna lillah! Bayi? Bayi apa? Kapan lahirnya kok tiba-tiba sudah ada jenazahnya? Kapan Rim hamil?” Mbah Mis memberondong Net dengan pertanyaan-pertanyaan yang tiba-tiba memberondong kepalanya.

Net gelagapan. Ia sendiri tidak tahu persis kapan kakak sulungnya hamil. Sudah hampir setahun belakangan ia tidak bertemu kakaknya. Kesibukan pekerjaan dan tinggal di kota yang berbeda dengan sang kakak memaksa Net hanya bisa pulang setahun sekali. Saat mudik lebaran. Meskipun demikian, jika sang kakak punya berita membahagiakan tentang kehamilannya, selain ibu dan bapaknya, tentunya ia yang pertama kali diberitahu.

Rim tampak terpukul. Pandangannya kosong. Di sampingnya Joko, suaminya memegang erat tangan belahan jiwanya. Lima anaknya yang masih berusia sekolah dasar berkejar-kejaran di sekitar mereka. Sepertinya tidak tahu kekalutan kedua orang tuanya.

Mbah Mis mendekati Joko, menjawil lengannya, meminta cucu tertuanya itu mendekat padanya. Melihat kondisi Rim yang memprihatinkan ia urung bertanya pada perempuan malang itu.

“Piye critane Le?” Mbah Mis bertanya tak sabar.

“Saya juga bingung, Mbah.. Tiga hari yang lalu Rim masih sehat. Sempat ikut saya ke kebun buat panen. Tapi kemarin malam dia mengeluh sakit perut. Mules. Saya kira karena kecapekan.. Tapi tiba-tiba perutnya membesar. Saya panik, langsung saya bawa ke bidan. Tapi nggak keburu. Rim tiba-tiba pendarahan hebat. Bu bidan bilang langsung saja dibawa ke dokter. Sampai di ugd, Rim langsung dirawat. Katanya dia mau melahirkan. Tapi detak jantung bayinya sudah melemah.. dan ternyata.. bayinya sudah meninggal. Meninggal di dalam kandungan,” Joko menarik napas panjang, lalu menghembuskannya perlahan.

Mbah Mis dan Net saling bertatapan. Bingung dengan penjelasan Joko.

“Tapi mas Joko ndak tahu kalau mba Rim, hamil?”

Lelaki itu menggeleng.

“Kalau dia hamil, aku yang pertama tahu  tho Net?! Datang bulannya pun masih teratur,” jawab Joko.

Rim tiba-tiba hamil dan melahirkan? Net masih belum bisa mempercayai kenyataan ini. Ia mencubit lengannya sendiri.

Sakit.

Ini bukan mimpi.

***

“Ikut mama!” perempuan itu menarik lengan Andhara.

“Ouch! Sakit, ma.. Kita mau ke mana?” tanyanya.

“Menyelesaikan urusanmu. Nih, ganti baju dulu.”

Tak membutuhkan waktu lama, keduanya telah sampai di depan sebuah rumah antik bernuansa cokelat. Mama mengetuk pintu perlahan. Aroma dupa menyeruak di udara saat pintu itu menjeblak terbuka. Lelaki berjenggot putih mempersilakan mereka masuk. Mama menunjuk perut buncit Andhara, dan lelaki itu sudah tahu apa yang harus dilakukannya.

Dua hari Andhara tinggal di rumah beraroma dupa itu. Dua hari ia tak sadarkan diri. Dan saat terbangun, ia telah berada kembali di dalam kamarnya. Sekujur tubuhnya terasa lelah. Meski demikian, pada saat yang bersamaan badannya terasa ringan.

Andhara mematut tubuhnya di depan cermin. Seakan ada yang terlewat dari ingatannya. Wajahnya masih sama, tubuh rampingnya juga masih sama seperti yang diingatnya. Namun ada yang satu hal yang seakan hilang dari kehidupannya.

“Ma, kemarin itu kita ke mana ya?” tanyanya pada mama yang tengah memegang ponsel birunya.

“Ooh.. Kamu baru pulang dari study tour sayang, lalu kamu mengalami cedera saat melakukan bungee jumping. Kepalamu terbentur, dan kamu tak sadarkan diri selama dua hari. Kenapa sayang?”

Andhara terdiam. Ia teringat mimpinya semalam. Menggendong seorang bayi yang tiba-tiba menghilang dari dekapannya. Tapi, bayi siapa itu? Tanya hati kecilnya.

Selepas Andhara masuk kembali ke kamarnya, mama menghubungi seseorang dari ponselnya.

“Mulai sekarang, jangan pernah menginjakkan kaki di rumah saya, apalagi menemui anak saya Andhara. Mengerti? Saya tidak mau dengar apa-apa lagi dari kamu. Sampai kapanpun hubungan kalian tidak akan pernah berhasil!”

Didik menutup teleponnya. Ia kehilangan semuanya. Kekasihnya dan juga pekerjaannya.

wpid-plis.jpg

-selesai-

561644_10151434955835489_276197941_a

Iklan

24 pemikiran pada “PromptChallenge Quiz: Antara ada dan tiada

  1. Klo menurutku sie… sorry eksekusinya belum cantik, karena sang pembaca dibuat berkerut kening, sebagai pembaca aku berasumsi cerita diatas tidak ada hubungannya satu sama lain, walau tersirat ada. ;D bingung ya? sama heee…

    1. sebentar mak aku tadi bacanya kok belum jeli ttg “tiba-tiba perutnya membesar” maksudnya apa? kalau hamil khan gak mungkin tiba2 itu perut besarnya…. maaf mak…cuma dengernya agak aneh …heheheh ..maaf lo mak..apa saya tafsir ya???

  2. saya juga berkerut2 sampe ada yg komentar bayinya dipindahin, mungkin kalo pernah denger ato baca hal kayak gitu, enggak kali ya? pengalaman saya masih cethek sih :D. setelah tau kalo itu bayi dipindahin, baru ngeh kalo ini emang keren 🙂

  3. Rini Bee, menurut bunda yang Senior di umur doank nih ya, ini adalah 2 crita yang pertautannya hanya karena “perut tiba-tiba membesar”: (Rim) dan perut yang tiba-tiba kempes (Andhara). Critanya bagus, tapi terpaksa kening ini tambah berkerut lho, hehehehe…..Bener-bener oke nih Rini Bee idenya, bikin pembaca banyak yang berkerut keningnya. Menurut bunda ini adalah 2 crita FF, tapi digabung juga karena ada peran si mbak dukun, oke-oke aja. Saluut.

  4. Dua cerita yang bagus. Cerita ini membuat pembaca harus berpikir untuk menjangkau artinya. Tapi saya belum bisa menemukan pesan moral dari cerita ini.

    Salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s