Valentine. Yes or No?


 

Kalau ada yang nanya apa saya ngerayain valentine’s day? Saya mungkin akan mikir dua kali. Valentine’s day yang kaya gimana dulu? Kalau yang diibaratkan sebagai lambing cinta kasih antar manusia tanpa embel-embel agama, saya pasti ngerayainnya. Tapi sama seperti hari ibu, hari anak dan hari ayah (di Indonesia nggak ada hari ayah ya? :D), hari valentine’s tidak dirayakan secara khusus. Semua hari juga bisa untuk menunjukkan cinta kan? *tsaah.. 😆

Kalau pengalaman merayakan hari Valentine, jujur saja waktu jaman sekolah, saya pernah merasakannya. Dengan teman yang katanya naksir dekat saya. Ya adalah orangnya.. :D. Cuma ya itu tadi, dia nge-fans sama saya trus ngasih saya kartu valentine. Itu jaman SMP. Kayanya kartunya masih ada deh. Eh apa udah dibuang ya? Lupa lagi. :mrgreen:

Nah kalau jaman jahiliyah SMA, pernah juga saya ngabisin waktu jalan-jalan dan nonton sambil pake baju bernuansa pin. *sumpah, kalau inget ngerasa geuleuh pisan.. :lol:. Trus juga sempet bikin kue coklat bareng kakak sepupu saya, untuk dikasih ke orang yang dulu sempet deket juga sama saya. Entah kesambet apa dapet inspirasi dari mana saya rela bikin-bikin kue coklat kaya gitu untuk dia. Dan karena hasilnya banyak trus juga saya kasih untuk kedua abang saya dan juga bapak & mama saya.

Tapi itu dulu, waktu jaman jahiliyah. Waktu saya belum tahu sejarah adanya hari Valentine. Waktu saya nggak tahu kalau hari Valentine itu ternyata haram. 😦

Tapi kalau bicara perayaan, setiap tanggal 14 February saya pasti merayakannya. Bukan. Bukan karena saya sok romantis. Bukan pula karena saya pemuja cinta atau pencinta warna pink. Melainkan karena abang saya yang sulung berulang tahun di tanggal 14 February. Itu sebabnya selama puluhan tahun kami serumah, selalu ada ucapan selamat dan perayaan kecil semacam makan nasi kuning atau makan pizza di restoran. Hehehe..

Nah, setelah saya ketemu belahan jiwa saya dan memutuskan menerima pinangannya, saya pun tinggal terpisah dengan abang saya yang juga sudah berkeluarga. Dan udah nggak pernah ada lagi perayaan di tanggal 14 February. Nggak ada lagi nuansa pink ngejreng yang saya lihat di kue ulang tahun buatan istrinya :mrgreen: (ya iyalah, kan saya tinggal di kota yang berbeda dengan kakak-kakak saya). Maka semuanya pun mendadak berubah.

Nuansa pink berganti hitam. Nggak ada kue ultah warna warni meskipun akhirnya berganti brownies yang coklat kehitam-hitaman. Mengapa? Apa karena saya patah hati?

 

Bukan. Justru karena ternyata di tanggal 13 February belahan jiwa saya, yang juga bapaknya anak-anak saya berulang tahun.

Dan angka 13 yang untuk beberapa orang adalah angka misteri *halaagh :D, ternyata malah jadi angka yang lekat dengannya. Kenapa nggak merayakannya dengan baju bernuansa pink yang katanya melambangkan cinta dan kebahagiaan? Karena suami saya sukanya warna hitam.. 😀

candid by nuha

Jadi setiap bulan February, tanggal 13 adalah hari yang istimewa untuk kami. Hari untuk lebih banyak bersyukur atas karunia yang telah diberikan oleh Allah SWT kepada kami semua. Karunia kesehatan dan umur serta rizki yang tak terhingga sampai hari ini. Juga karunia untuk saya dan anak-anak, seorang pemimpin rumah tangga yang Insya Allah sholeh dan istiqomah memegang teguh kewajibannya.
Aamiin..

 

Ya Allah, karuniakanlah kesehatan dan keberkahan usia untuk suamiku. Bapak dari kedua putri mungil kami..

Aamiin  

 

Nah kalau kamu.. Ngerayain valentine nggak? 😀

Iklan

6 pemikiran pada “Valentine. Yes or No?

  1. dulu waktu masih SD saya ngerayain valentine bareng beberapa teman saya, kumpul di taman sambil tukar kado, tapi waktu itu saya belum tau arti atau sejarah valentine itu, yg kami tau tanggal 14 februari itu waktunya tukar kado,

  2. Ntar mikir duluuu… pernah ngga yaaa…:)
    Jaman dulu mah teteh tinggal di kampuung, janten ngga terlalu ngeh eta palentin teh, udah sma , valentine itu nunggu hadiah sajalaahh he.he..he.. jadi cuma ngarep hadiahnya saja..lha kalau ada yg mau ngasih hadiah masa ditolak…*ngga mau rugi 😀

    Udah gede mah lewat lewat saja itu hari yang katanya hari kasih sayang, khan tiap hari itu juga seharusnya penuh dengan kasih dan sayang plus cintaaah….uhuuuy..:)

    Wilujeng milad kangge si akangna..mugi yuswana barokah..sehat..bagja dunya akherat..aamiin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s