BETE


BETE.

Semua orang pasti pernah ngerasa bête kan? Iya bête yang artinya kesel. Puegeel kalo kata orang Jawa. Jengkel kalo bahasa Indonesia. Not in the mood bahasa bule-nya.

Intinya:

Bete adalah suatu kondisi ketika kenyataan tidak sesuai dengan harapan dan keinginan pribadi (rinibee, 2013). :mrgreen:

Nah, kalau bête itu diturutin, maka bisa-bisa seharian itu kita akan cemberuuut ajaa. Perasaan nggak tenang karena selalu merasa jengkel. Kalau lagi bête, biasanya saya melakukan hal yang saya sukai. Nah kalau dulu sebelum menikah, saya biasanya jalan-jalan sendirian, atau nonton film favorit saya, atau baca novel/buku atau makan es krim dan coklat.

Biasanya cara itu ampuh. Kuncinya adalah menyenangkan diri sendiri dengan hal-hal yang tentunya juga menyenangkan. Dan menyenangkan untuk diri kita tentu saja berbeda dengan orang lain. Kalau saya, makan es krim, nonton film dan baca novel itu menyenangkan. :D. Dan bisa saja hal itu dianggap tidak menyenangkan untuk beberapa orang lain. Jadi kasus per kasus. Hehe..

Nah lain lagi kondisinya kalau saya bête-nya sama seseorang. Nah biasanya saya akan menjaga jarak dengan orang tersebut. Bukan apa-apa. Kalau kita lagi jengkel dan emosi, kadang kala kita nggak sadar mengucapkan kata-kata atau kalimat nggak penting yang ke depannya bisa berakibat fatal. Bisa bikin tersinggung atau malah bikin ricuh. Nah untuk menghindarinya, saya memilih menjaga jarak. Pergi sejenak dari orang tersebut. Memberikan waktu untuk saling introspeksi dan meredam emosi. 🙂

Mungkin kalimat ‘diam itu emas’ bener-bener berlaku dalam kondisi ini. Setidaknya itu menurut saya. 😀

Itu kan ketika saya single. Nah kalau sudah nikah gimana?

Setelah menikah, tentunya saya nggak bisa kaya gitu lagi. Cara yang dulu saya pakai dengan menyendiri untuk membaca/nonton dvd nggak bisa lagi dilakukan dadakan. Jadinya saya cari cara yang lebih simple. Mau tahu cara apa yang saya pakai?

Percaya atau nggak, kalau saya bête, saya memilih untuk nyuci baju. Hehe..

Kenapa nyuci baju? Karena ketika saya nyuci baju, saya suka dengan bau harum yang dihasilkan oleh sabun cucinya. Nggak tahu kenapa, efek mencium sesuatu yang harum ternyata ampuh memperbaiki mood saya. Serius. Ini beneran, bukan sok gaya sok kerajinan.. 😀

Sepertinya, bau harum dari sabun cuci memberikan sinyal menyenangkan yang dikirimkan ke otak saya, jadinya mood saya membaik dengan lebih cepat.

Jadi inget pernah nonton film apa gitu. Diceritain kalo tokohnya lagi bête, alih-alih marah-marah, dia malah ngambil serbet dan mulai ngelap-ngelap meja. Beres-beres rumah! :mrgreen: 😆

Dulu saya pikir filmnya lebay. Tapi ternyata efektif lho. Jadi semacam mengalihkan energi negative yang tadinya untuk marah-marah ke hal yang lebih positif. 🙂

Jadi inget waktu saya pernah bête banget sama siapa ya? Lupa lagi. Si kakak rewel mulu apa berantem sama adeknya ya? Saya cuma diem aja. Nggak komentar apa-apa. Dari ekspresi wajah, mungkin suami saya tahu kalau saya marah. Akhirnya nggak pakai banyak ngomong saya pun langsung ke lantai atas dan mulai nampung air. Bapaknya anak-anak yang dari tadi ngawasin saya dan anak-anak, sepertinya heran. Dan akhirnya waktu saya turun lagi, suami saya pun memberanikan diri bertanya.

“Ngapain dek?”

“Nyuci…!”

Dan sekilas saya lihat dia terkikik. :mrgreen:

😀

Iklan

9 pemikiran pada “BETE

  1. mirip, tp klo aku ngepel kamar, alasannya, saat ngepel kamar cuma melakukan aktifitas fisik dan otak bisa mikirin hal lain yang enak2.. mungkin krn aktivitas fisik itu bikin efek seperti olah raga sehingga keluarlah endorfin dan bikin hepi.. 🙂

  2. Wah, betex bgus dunk. Produktif dan efektif gitu. Kalo sy mah lg bete yg ada malah kepingin berantakin seisi rmh. Biar ngerasain juga gimana rasax membuat berantakan dan gak jd satu2x org yg membereskan keadaan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s