Kalau kata Syifa, cantik itu…..


Anak sulung saya sekarang berusia 3 tahun 7 bulan, hampir 4 tahun. Nah masa balita begini benar-benar menguras hati. Setelah pengalaman mengandung yang penuh emosi juga. Mual muntah (saat saya berada di fase ini, setiap kali saya muntah nggak akan berhenti muntahnya sampai makanan di dalam perut habis semua. Dan bagi saya itu sangat melelahkan.. sungguh.. :|) itu sudah cukup menguras emosi. Hingga saya berada dalam satu titik ya sudahlah.

Pasrah.

Menerima. Bahwa suka ngga suka, mau nggak mau saya tetep saja harus mengalaminya. Hingga saya terbiasa dan oke oke saja menjalaninya. Saya pun belajar mengantisipasi untuk menyiapkan kantong kresek kecil (kalau sewaktu-waktu mau muntah di jalan, tisu kering dan tisu basah. Tak lupa air mineral.

Dan selama hamil saya pun merasa tenang-tenang saja.

Ketika si bayi lahir beda lagi. Alhamdulillah saya nggak mengalami baby blues syndrome. Semuanya berjalan lancar tanpa kendala berarti. Dan ketika belajar membersihkan hasil karyanya saya sedikit bingung. Namun setelah diberi arahan dan bimbingan akhirnya bisa juga. Awalnya pakai kapas dan air, lalu kemudian perlahan bayinya bisa berdiri, berjalan dan diajak pipis – pup ke kamar mandi. Ini sudah kemajuan yang bagus.

Saya juga kesulitan ketika pertama kali memandikan bayi. Duuh.. ini bayi licin banget. Saya paranoid takut bayinya kenapa-kenapa. Hingga saking cemen khawatirnya, saya baru bisa bener-bener berani mandiin si bayi ketika si bayi berusia 3 bulan. :mrgreen:. Itupun gara-gara asisten rumah tangga mama saya (iya, waktu itu mama saya minjemin asisten rumah tangga buat nemenin saya, sebelum dia akhirnya pulang untuk menikah, itupun kemauan si asisten, yang sudah ikut mama saya sejak saya belum menikah) akhirnya pulang pas anak saya 3 bulan. Dia juga yang membesarkan hati saya bahwa saya pasti bisa mandiin anak saya di ember. “Kalau nggak berani langsung di ember, pake wash lap dulu aja mba.. Ntar baru dimasukin ember.”

Tuh.. malah dia yang ngasih tahu saya. Hehehe..

Dede gendut lagi mandi
Syifa bayi. Emaknya belom berani mandiin, jadi moto aja.. πŸ˜›

Etapi itu semua cuma berlaku pas anak pertama. Pas punya anak kedua, saya sama aja sih benernya udah lebih jago. Minimal saya udah tahu harus ngapain.. πŸ˜€

Sekarang masalah toilet training.

Masalah utama mengajari anak saya toilet training adalah mengkomunikasikan si balita untuk bisa bilang ‘pipis’ atau ‘ee’. Supaya dia nyaman saya juga nyaman. Terus terang, selalu tergantung diapers sekali pakai atau clody itu nggak enak kan? Saya yang pakai pembalut ketika haid atau nifas aja nggak betah. πŸ˜›

Nah.. awalnya saya mengajarkan Syifa pipis ketika dia berusia sekitar 2 tahun. Ada yang bilang kelamaan, ada yang bilang cukupan dan ada yang bilang saat yang pas. Waktu itu ceritanya Syifa ini udah cerewet. Udah bisa bilang. Cuma kadang antara pup sama pipis dia bilangnya sama. Pipis.

Dan ketika bertambah besar, Syifa udah bisa protes. Dia nggak mau pakai diapers lagi. Jadi saya meminta kesepakatan kalau dia harus bilang saat mau pup atau pipis. Saya pun bertanya padanya “Syifa, mau pake diapers apa ngga?” Dia menggeleng sambil bilang “nggak”. lalu saya bilang lagi, “tapi kalau mau pipis atau ee bilang yaaa?”

“Iyaaa..”

Dia menyetujuinya. Nah.. jangan dikira prakteknya semudah membalikkan tangan. Karena seringnya si bayi gede ini bilang pipis ketika dia sudah pipis.. 😐

Bisa di lantai (ini mending karena membersihkannya mudah kan?) atau pas di karpet. Pokoknya intinya mah sabaaarrr  bangeettt.. karena cucian makin banyak dan kerjaan juga.. 😐

Apalagi saya ngga ada asisten rumah tangga waktu itu.

Pas dia terlanjur pipis di lantai/karpet. Saya sengaja agak lama ngga langsung mengganti celananya (*emak jahat :D). Sambil saya cuci otak bilang, “tuuh nggak enak kan kalo pipis di celana? jadi kalau pipis di mana? di kamar maan… (syifa menjawab: diii…)”.

Begitu. Dan jangan salah. Si bayi gede ini ngerti lho..

Sekali gagal, dua kali, tiga kali, Β dan akhirnya dia bilang mau pipis sebelum si pipis keluar. Kalo udah gini, emang harus cepet-cepetan. Mengalahkan rasa malas dan capek. Karena jarak antara bilang mau pipis sama pipis beneran itu emang cepet banget. Telat dikit dia keburu pipis.. :mrgreen:

Nah kalau dia berhasil pipis pada tempatnya (kamar mandi) saya senengnya bukan main. Ah gak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh. Saking senengnya saya ekspresikan dengan mencium keningnya.

“Duuh.. pinteerr.. Anak mama pinnn… (syifa menjawab: teerrr).. Sini mama cium dulu..”

Begitu saja. Tapi berdasarkan pengalaman itu reward yang ampuh untuk mendapatkan perilaku yang diinginkan. (weisszz.. bahasanya. :D)

Nah.. sebelum saya melahirkan anak kedua, Syifa sudah lancar pipis di kamar mandi. Cuma kalau tidur di malam hari memang sesekali Β ‘kecolongan’ alias ngompol. Jadi antisipasinya pipis dulu sebelum tidur. Cuma, karena pada saat itu ketika tidur dia minum susu di botol, tetep aja ada pipis yang membentuk peta di atas kasur saat dia terbangun.. πŸ˜€

Ngompol.

Ya sudahlah. Itu juga sudah bagus.. *emak-emak optimis.. πŸ™‚

Masalah muncul ketika si dede bayi lahir. Si kakak balita melihat adiknya ‘boleh’ pipis sembarangan di kasur. Boleh pipis di perlak, ntar dibersihin sama mama. Duuh Gustiii.. 😐

2
Reina bayi, Syifa ikut bobo di sebelahnya..

Mulai dari awal lagi deh. Menjelaskan lagi kalau ‘kakak lebih pinter dari dede’, ‘dede belom bisa bilang kalau mau pipis’, ‘dede kan belom bisa jalan’, dst.

Meskipun saya juga sempat kepikiran kalau si kakak ini turun satu fase perkembangan karena merasa egonya terancam dengan kehadiran sisi dede bayi. (*yang lulusan Psikologi, bener nggak nih ya? :D). Demikianlah.

Pelan tapi pasti, si kakak udah mulai bisa bilang ‘mama mau pipis’. Mulai berkurang pipis di kasur dan jarang kecolongan pipis di celana (ini lebih dikarenakan keasyikan main jadi ngga mau disuruh pipis dulu). Biasanya untuk mengantisipasi dia pipis sembarangan di celana atau ngompol, saya akan menawarinya p*pis bareng-bareng. Dan cara ini biasanya berhasil. (pake teori modelling.. :P).

Begitulah.

Sampai Syifa segede ini, terkadang dia masih juga ngompol atau pipis di celana. Tapi jarang. Dan kalaupun itu terjadi, saya kadang ngomel, kadang diem aja. Speechless. Karena mau marah toh saya tetep aja harus ngepel pipisnya di lantai. Ngomel juga sama aja. Jadi sayanya diem.

Pasrah. :mrgreen:

πŸ˜€

Dulu-dulunya Syifa tahu kalau saya marah (mungkin melihat ekspresi atau mimik wajah saya ya?). Lalu dia merajuk, “(Syifa) nggak seneng kalau mama marah..”. Gituuu terus bilangnya. Diulang-ulang. :P. Saya yang tadinya ngambek mau nggak mau jadi senyum.. πŸ™‚

Dan untuk mengantisipasi dia terus bilang ‘nggak seneng mama marah’, begitu tahu dia berulah melatih kesabaran dengan pipis di celana karena nggak keburu ke kamar mandi, sayapun berkata padanya.

“Lho? Kok kakak pipisnya di sini? Lupa yaaa?” (pasang muka paling maniss.. :lol:)

Dan dia pun dengan tersenyum berkata “iya” sambil tetap memperhatikan mimik wajah saya (gadis kecil saya ini jeli saat melihat mimik wajah. Serius deh. :roll:). Setelah ia merasa amanΒ yakin kalau saya bener-bener nggak marah, dia melanjutkan ucapannya.

“Mama cantiiik deh..”. (mungkin mama cantik deh, karena mama ngga marah.. :lol:). Dan sayapun langsung meleleh.. :oops:.

Duuh naak.. Kamu paling bisa mengambil hati. Paling bisa bikin mama nggak jadi bete bin marah.

Ya, itulah gadis kecil saya.

“Mama cantiiik deeh..”. Dia mengulang ucapannya. Dan sayapun merasa salah tingkah. Untuk menutupinya saya membalas ucapannya.. “Kakak Syifa juga cantiiikk.. Lain kali pipisnya di mana? Di kamar maaann (syifa menjawab: diii). *teteup :P)”

Ternyata, jadi cantik itu mudah ya? Nggak perlu dandan menor, nggak perlu pake bedak tebel-tebel. Cukup nggak marah. Itu saja. Ya, saya belajar dari neng Syifa kalau cantik itu artinya nggak marah-marah..

πŸ˜€

2012-11-21-210_1

Iklan

10 pemikiran pada “Kalau kata Syifa, cantik itu…..

  1. Haha… Syifa bener! Mama cantik jika tak marah2.
    Memang bener, mbak. Salah satu tantangan mempunyai anak kedua dan seterusnya adalah rasa iri si sulung yang belum mengerti. Banyak penyesuaian dan keterlambatan yang sengaja karena mencegah kakak-adik iri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s