Sungguh. Selama ini kalau temen saya punya pacar posesif saya selalu ngeledek dia.

Jaman kuliah dulu, saya punya teman yang punya pacar posesif tingkat monas. Sayang sih sayang.. Cinta sih cintaa.. Cemburu jadi kelihatan wajar. Cuma.. dilihat dulu dong yang dicemburuin. Masa iya pacarnya temen saya (teman saya ini cewe, sama kaya saya :P) cemburu sama saya?

Whattt?? Emang penampakan saya macho, gitu? 😐

Saya masih normal. Meski jaman itu saya termasuk nggak populer (sekarang juga nggak siih.. :P), tapi minimal saya punya pacar. Dan pacar saya itu laki-laki. (Ya Allah ampunilah hamba-Mu ini.. :(. Iya, sodara-sodara, saya dulu belum tobat, jadi pernah pacaran.. Adik-adik di rumah, tolong jangan ditiru ya! Dan itu yang masih di bawah umur, internetannya sama mama ya sayang.. :D)

 

Balik lagi ke temen saya dan pacar posesifnya.

Selama kuliah, saya yang waktu itu juga punya pacar, nggak melulu diawasin pacar saya (sebenarnya malah dicuekin siih.. *eh? :D). Nah temen saya ini kebalikannya. Kalau bisa, dia kuliah si pacal udah nungguin di depan kelas. Ke sana ke mari berdua. padahal mereka beda kampus. Sebisa mungkin jadwal kuliah ama si pacal disamain. Kalau ngga nunggu depan kelas, minimal pas pulang kuliah udah ditungguin depan gerbang kampus (mirip tukang ojek langganan). Bahkan hp-nya udah bunyi bahkan saat si dosen baru aja keluar kelas. Eh sebelumnya bahkan. Cuma hp-nya di-silent.

Sungguh mengganggu jadinya.

 

Saya aja gemes.

Teman saya ini jadi kelihatan tertekan. Gimana nggak. Di saat yang lain asyik kumpul bareng temen-temen ngerencanain bolos kuliah jalan-jalan bareng, dia harus menghadapi tekanan diomelin pacarnya karena hal remeh semacam telat keluar kelas karena ngobrolin kapan kita kumpul buat diskusi tugas kelompok.

Parah banget kan?

Dia kuliah apa berobat jalan sih? 😐

***

 

Nah itu sekilas tentang posesif. Kalau ada yang belum tahu apa itu posesif? Ya kebangetan.

Posesif
adjective
1. bersifat merasa menjadi pemilik; mempunyai sifat cemburu: saya merasa telah menghancurkan hati X, saya sangat mencintai X, hati dan pikiran saya padanya, apakah saya terlalu — ? (sumber: di sini)

 

Setelah saya menikah, berkeluarga dan memiliki anak. Saya baru sadar bahwa saya pun mengidap posesif! 😐

Sepertinya sekarang ini saya kena batunya. :D. Udah posesif, saya cemburuan pula. Iya cemburu tingkat petronas. Hehehe

Eiit jangan salah nebak ya. Saya cemburunya justru sama seorang anak kecil yang bahkan belom masuk sekolah dasar! 😀

 

Jadi ceritanya, ada sebuah keluarga baru yang pindahan. Dia tinggal di rumah tetangga saya. Nah saudaranya tetangga saya itu punya anak laki-laki. Usianya sekitar satu atau dua tahun di atas Syifa, anak sulung saya. Mungkin, karena masih ‘anak baru’, si bocah laki-laki ini belom punya temen bermain. Jadilah ia bergabung main bareng Syifa, Cha-cha dan Acih. Jarang-jarang kan (anak) cowok main sama cewek-cewek? Nah si bocah ini menurunkan harga dirinya.. 😛

 

Syifa memanggilnya dengan nama Fareyy.. 😀

Mama: kakak itu siapa?

Syifa: Farreeyy..

Mama: Iya, Farey itu siapa?

Syifa: temen kakakk..

 

Dan dimulailah hari Syifa dengan si teman baru. Saking semangatnya punya teman baru, Syifa ngajak main ini itu. Semua mainannya dikeluarin. Ada boneka cantik, bongkar pasang, masak-masakan, Barney, Beruang. Apaa aja..

Nah saya jadi merasa diabaikan. *emak lebay.. 😛

Hari berganti hari. Mainnya jadi tambah sering. Saya pun mulai mengawasi keasyikan Syifa dan teman-temannya bermain. Naahh.. masalahnya, si bocah laki-laki ini nggak punya jam istirahat. Di kala teman lain pulang buat makan, istirahat bobo siang, dsb, si Farey betah main mulu. Saya bingung sendiri. Gimana cara ngusir yang halus yak?

Saya pun mengawasi saja sejauh mana mereka bermain. Dan si Farey mulai pendekatan dengan Reina. *tetiba saya jadi paranoid #abaikan 😛

Hingga suatu hari ada celah untuk bisa ngusir halus. Si Farey keliatannya mau pip*s. Lalu saya tanya, mau pulang dulu ya Farey? Eh ngga disangka-sangka dia malah bilang nggak. Padahal saya tahu banget dia kebelet pip*s dan mungkin malu mau ikut ke kamar kecil. Saya pura-pura masuk ke dalam dan terdengarlah pembicaraan keduanya.

Syifa: Fareyy mau pulang dulu? Iyaa?

Farey: *menggeleng

Saya: Iya, ngga papa kok kalau mau pip*s dulu..

Dan ngga disangka-sangka si Farey menjawab: Ngga ah.. Ngga. Nanti Syifa-nya nangis.

 

Whaaaaaattt??

 

Saya pasti salah denger! Ini anak bocah berkorban demi anak eike?? Tiba-tiba saya jadi inget emak bapak saya. Apa dulu waktu ada cowok yang deket sama saya, kedua orang tua saya juga ngerasa kecemburuan seperti yang saya rasakan sekarang ini ya? Iya. Saya tahu kalau saya mikirnya kejauhan.

Cuma persamaan dengan kisah saya dan ibu saya waktu ada laki-laki yang ‘deket’ sama saya adalah, ada kondisi dimana ada orang baru yang tiba-tiba deket dengan anak kita lalu mulai mengisi hari-harinya dan membuatnya betah bermain (menghabiskan waktu) berlama-lama dengan anak kita. Anak kita yang biasanya ngapa-ngapain bareng kita. Selalu sama kita. 😀

Sungguh. Saya baru bisa memahami perasaan kedua orang tua saya saat itu. Dan kalau memang mereka benar merasakan apa yang saya rasakan saat ini, mereka benar-benar hebat. Hebat dalam menyembunyikan perasaannya.

 

Ah, terima kasih bocah kecil. Telah membukakan mata dan hati saya hari ini. Telah membantu saya merasakan perasaan cinta dan kasih sayang seorang ibu. Iya, saya akui saya cemburu. Cemburu pada seorang bocah kecil bernama Farey..

 

😀

2012-12-02-321
Gadis kecil saya.. 🙂
Iklan

2 pemikiran pada “Cemburu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s