Temen-temen saya banyak yang hamil. Jadi cerita hamil ini bukan tentang saya yaaa.. πŸ˜€

Insya Allah tahun 2013 saya bakalan punya banyak keponakan. Dari teman-teman saya tentunya. Dari sekian banyak yang hamil. Saya turut berbahagia untuk beberapa teman saya yang telah menanti bertahun-tahun memiliki keturunan dan akhirnya mendapatkan juga kesempatan untuk mengandung sang buah hati.

Alhamdulillah.. πŸ™‚

Nah masalah hamil ini beda-beda antara satu orang dengan orang lain. Saya jadi inget pesan suami saya. Hamil itu tak selamanya meloloskan keinginan ‘ngidam’. Sesekali bolehlah. Selama masih wajar. Tapi hamil juga sekaligus mendidik calon buah hati. Jadi, kalau keinginan ngidamnya nggak bisa dikabulkan dalam waktu dekat, ya tetaplah bersabar.. Jangan rewel! πŸ˜›

Adya stuff

Intinya mah, hamil itu episode sabar part. 1 untuk menjadi ibu. Training pertama. Ada episode mual muntah yang menguras emosi, hati, pun tenaga. Ini pengalaman pribadi saya.

Masalah hamil juga berhubungan sama hormon. Ada yang naik turun. Yang sensi. Ada yang pengen deket suami terus, ada yang nggak mau deket-deket karena bau parfumlah, bau rokoklah daaannn sebagainya. Gawatnya ada yang ‘mengatasnamakan’ si bayi dalam kandungan.

“Ini bawaan dede dalam perut.”

“Si dede yang mau begini.. begitu..”

“Pengan makan ini dedenya..”

dst.

Naah.. kalau bawa-bawa bayi dalam kandungan ini yang bikin saya ilfeel. Please deh. Kesian bayinya. Bilang “emak, gue pengen makan” juga belom bisa. Menurut saya itu hanya alibi emaknya.. :))

Sorry to say.. πŸ˜€

Jadi, buat yang suka bilang gitu pas hamil. Tolong hentikan ya. Jangan pake kambing hitam. Bilang aja “Saya mau makan ini”. Hehehe.. Itu lebih masuk akal. Dan buat dede bayi dalam perut setiap bunda yang saat ini sedang tumbuh dan berkembang.

“Sehat terus ya nak..! Tetap berjuang ya anak sholeh! Kami semua menyayangimu dan menantikan kehadiranmu serta teriakanmu membahana untuk pertama kalinya saat hadir ke dunia.. We love you..!”

Teruntuk ibu hamil di seluruh dunia.. πŸ™‚

Selamat menikmati saat-saat ajaib yang membahagiakan. Ntar kangen lagi loh. Ciyus deh. πŸ˜€

Iklan

10 pemikiran pada “Hamil

  1. dulu ngidam liburan ke bali ga diturutin πŸ˜€

    pernah baca tapi lupa dimana.. katanya kalau ngidam sesuatu tuh tandanya tubuh (dan bayi) butuh nutrisi tertentu dari makanan itu.. misal pengen yang manis2. mungkin tubuh lagi butuh kalori..
    kalau ngidamnya aneh2 sih, lain lagi ceritanya hihi..

  2. Alhamdulillah sejak hamil Cinta dan yang kedua ini (masuk bulan ke-7) belum pernah ngidam yang aneh-aneh. Ya pasti adalah kepengen banget makan ini itu tapi nggak yang harus detik ini juga tersedia. Kalo bisa dicari syukur, nggak ada ya nggak apa-apa. Etapi pernah ding kapan itu pengen banget makan batagor dan siomay sampai nangis karena tahu di Brunei mau dicari dari ujung ke ujung juga nggak bakal ada yang jual πŸ˜€

    1. Hehehe.. Susah ya kalau nyari batagor/siomay di negeri orang? Saya mah selama ini kalo hamil paling nyarinya rujak cingur. Yang jarang ditemuin di Bandung. Nah kalau batagor lain lagi ceritanya. Pas nggak hamil saya doyaann bangett. Begitu hamil, nyium baunya aja udah nggak selera.. πŸ˜›

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s