Lebaran itu = mudik?


Baru kerasa.. selama bulan Agustus kemaren, ternyata saya sama sekali belom menyambangi kembali blog ini.. hehe..

Sebenarnya banyak hal yang pengen diceritain, cumaaa… kadang suka lupa gitu aja pengen cerita apa.. dan setibanya di depan komputer atau laptop tiba-tiba nge-blank.. *halaaaghhh bangeettt :mrgreen:

Seperti sekarang.. Asli saya emang lagi ngga ada kerjaan.. Berhubung anak-anak udah pada bobo (ngga kaya biasanya.. :P), maka mampirlah saya di mari untuk meninggalkan jejak..
*hasyaaahh.. :D*

Supaya ngga keliatan kalo tulisan saya ini bener-bener geje, mari kita bahas sesuatu.. Berhubung sekarang masih di bulan Syawal, belum terlalu terlambat khan ngomongin lebaran?

Nah… tahun ini adalah tahun keempat saya ber-lebaran di Bandung. Padahal saya nikahnya juga baru 3 tahun.. :mrgreen:

Kok bisa? Ya bisa tho.. secara ketika saya menikah itu ngga lama kemudian bulan puasa dan kemudian lebaran.. hehe.. Nah pasti banyak yang menanyakan *ge er dhisikan* mengapa saya selalu berlebaran di Bandung? Ngga mudik.. Apa ngga kangen kampung halaman…?

 

Nah.. inilah jawaban saya.. Maka yang ngga mampir ke blog saya pasti rugi bener.. 😀

Tahun pertama, saya sedang hamil muda.. dan sebelumnya.. di bulan Agustus kebetulan saya sudah pulang ke Surabaya untuk mengurus ktp perpindahan saya (saya nikahnya bulan Juli).. Maka, lebaran yang kalo ngga salah jatuh di bulan Oktober itu, saya ngga pulang kampung.. Tapii… di bulan Desembernya saya mudik.. 🙂

Tahun kedua, saya punya bayi kecil, Syifa, maka acara mudik pun harus ditunda.. Pertimbangannya, dikarenakan kondisi mudik yang umumnya berjubel.. Sepertinya kurang bijaksana kalau memaksakan diri pulang dan mengorbankan hak si bayi kecil *lebay* untuk menghirup udara yang lebih sehat.. 😀

Tahun ketiga, ah ini saya lupa alasannya.. Apa ya? Apa karena tabungannya ngga cukup buat mudik?

*ealaaah.. :P*

Tapi kalau ngga salah, tahun itu saya cukup sering bepergian Bandung – Surabaya bareng sama Syifa.. untuk menjalani misi khusus.. melawan monster laba-laba.. 😛
Jadi acara mudiknya terbilang cukup keseringan.. hehe

 

Nah tahun ini…. Saya punya bayi kecil lagi.. Reina.. Maka, acara mudiknya pun harus tertunda lagi.. 😀
Insya Allah saya pulang kampung lagi sekitar bulan Oktober ini.. Apalagi akung -kakeknya Reina- belum bertemu Reina..

Doakan saya ya.. semoga bisa mudik dengan lancar..

Amiiin…

Oh iya, kalo ngomongin mudik.. identik dengan mudik lebaran. Kalo menurut saya, mudik ngga harus pas lebaran. Disesuaikan dengan situasi dan kondisi aja.. Katanya lagi mudik itu sama dengan pulang kampung.. nah Surabaya khan kota ya? Makanya saya ngga pulang kampung.. tapi pulang kota.. hehe.. :mrgreen:

Nah, kalo temen-temen lebaran kemaren mudik juga ngga?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s