Yang kedua..


Semua indah pada waktunya. Itu yang selalu saya percaya.. Jadi, jika saat ini saya mendapatkan kembali ‘sebuah titipan’ dari Sang Maha Pemilik Hidup, maka saya dan suami pun mensyukurinya.. Alhamdulillah.. πŸ™‚

Insya Allah sebelum umur 30 tahun, saya dan suami sudah mendapatkan karunia dua orang putra..

 

Alhamdulillah.. ini adalah kehamilan saya yang kedua.. Sebelumnya, saya pernah mendengar cerita-cerita dari kerabat maupun sahabat bahwa setiap kehamilan itu beda-beda sensasinya.. :mrgreen:

 

Ternyata setelah saya jalani, cerita yang saya dengar itu ada benarnya juga.. :D. Dulu, di kehamilan pertama, saya lumayan sering mengalami afternoon sick *dalam kamus saya, ngga ada yang namanya morning sick.. karena ‘sick’-nya pasti sore hari atau justru malam hari.. :mrgreen: :P*, sehingga saya sudah seperti terbiasa kalau bada’ maghrib setelah buka puasa, semua makanan yang baru saja masuk ke perut saya akan keluar lagi.. hehe.. Kebetulan waktu hamil Syifa, memang masuk bulan puasa, dan saya bawa puasa.. Dan alhamdulillah, kejadian seperti itu tidak terjadi, setidaknya saya jarang memuntahkan kembali makanan yang sudah masuk ke dalam perut saya.. πŸ™‚

 

Kehamilan kedua ini ‘agak’ terasa sedikit lebih ‘berat’ -meskipun tidak saya rasakan sebagai hal yang berat-, karena konsentrasi saya ngga cuma fokus diri saya, bayi dalam kandungan saya, dan suami, tapi juga Syifa. Ya.. si kecil nan mungil itu juga masih membutuhkan perhatian ekstra *sebenarnya bapaknya juga siiyyh.. eh? πŸ˜› .. Sampai saat ini, di minggu ke 12 kehamilan saya, saya masih memberikan Syifa ASI, meskipun tidak sebanyak sebelumnya. Minimal sesaat sebelum ia terlelap. Menurut dokter kandungan saya, saya masih boleh memberikan ASI, dengan syarat memperbanyak asupan makanan saya.. *karena untuk makanan 3 orang sepertinya.. eh? πŸ˜€

 

Alhamdulillahnya.. Syifa sangat manis dan pengertian.. dia tidak rewel seperti cerita para kerabat dan sahabat di posisi yang sama ketika mereka sedang mengandung kembali.. Ada yang bercerita bahwa sang kakak nanti jadi ogok (manja)-lah dsb.. Alhamdulillah, Syifa masih bisa diatasi.. πŸ™‚

Bahkan saya sudah mengajak Syifa berkomunikasi dengan calon adiknya.. Biasanya saya bilang..

“dedenya disayang dulu doong..”

 

dan Syifa pun membelai perut saya sesaat sebelum dia mimik..

pun ketika saya bilang..

“itu dicium dulu dede bayinya..”

 

dan Syifa pun mengecup sayang perut saya.. πŸ˜€

 

Aaah naaak… kamu menggemaskan sekali.. πŸ™‚

 

Masalah kehamilan saya kali ini, hanya di nafsu makan yang tiba-tiba menghilang dan mual yang terkadang muncul jika saya mencium ‘bau dapur’ (baca: aroma masakan yang terlalu berbumbu). Untuk mengantipasinya, biasanya saya menyediakan stok buah-buahan di dalam kulkas.. Kalau ada apel atau jeruk, bisa dipastikan itu konsumsi saya *eh juga kesukaan Syifa dan bapaknya siiyh.. :P.

 

Alhamdulillah… semua indah pada waktunya, semoga kehamilan saya kali ini diberikan kemudahan dan kelancaran sampai persalinan seperti kehamilan saya yang pertama…

 

 

Amiiin… πŸ™‚

 

Oh iya, perasaan saya, saya ngerasa tambah gemuk, begitu lihat foto ini, kenapa kesannya itu lemak pindahnya cuma ke pipi ya? πŸ˜€

 

Berpose bersama Syifa.. :)
Liburan di Pulau Umang.. πŸ™‚

 

 

Senyuuumm

 

Iklan

3 pemikiran pada “Yang kedua..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s