What a wonderful holiday.. :)


Beberapa hari yang lalu, saya dan suami mendapatkan kesempatan untuk berlibur. Tentu saja, satu paket dengan putri kesayangan kami Syifa Adya Salsabila. Alhamdulillah, akhirnya keinginan saya untuk bisa bermain air di pantai pun terwujud. Liburan dimulai sejak tanggal 23 Desember 2010. Kami berangkat sekitar pukul 7 pagi. Waktu itu perkiraan perjalanan memakan waktu sekitar 8 jam. Jadi kemungkinan akan sampai di lokasi sekitar pukul 3 sore atau sekitar ashar. Namun setelah ditambah macet di jalan, istirahat makan dan meluruskan kaki, kami baru tiba sekitar pukul 20.00. Sudah gelap gulita! Dan ternyata memakan waktu sekitar 12 jam lebih.. Capeeekkk bangettt.. hehe..

 

Pulau Umang ini terletak di daerah Ujung Kulon – Banten, masih masuk wilayah kabupaten Pandeglang. Tapi saya ngga akan menjelaskan dengan detil seperti apa wujud pulau Umang itu ya.. Kalau temen-temen penasaran bisa langsung searching lewat mbah gugel.. Atau klik di sini, website Pulau Umang dan baca info-nya di sini.

 

Sebelum masuk ke lokasi Pulau Umang, kami turun dan memindahkan barang-barang bawaan kami untuk kemudian naik ke kapal dan menyeberang ke pulau Umang. Berhubung kita sampainya sudah lewat maghrib, penerangannya minim sekalii.. Saya ngga kebayang di mana pulaunya dan kaya gimana. Lha wong lihat lautnya aja petheng dedet (gelap gulita).. 😀

 

Sampai di Pulau Umang, kami langsung makan malam dan dibagi kamar per kamar. Kami sekeluarga mendapatkan kamar 128. Sebenarnya ini semacam gazebo yang dibagi menjadi dua bagian. Jadi kamar 128 bersebelahan dengan 127. Dan agak jauh sebenarnya jalannya.. Dan sepanjang, jalan sekali lagi,  penerangannya remang-remang. Kalau menurut saya, pulau ini cocok banget buat yang lagi honeymoon, suasananya yang remang-remang cocok buat yang ga pengen diganggu.. *ini apasih.. :mrgreen:

 

Begitu sampai di depan gazebo, pemandangan indah diiringi background suara debur ombak memenuhi telinga kami. dan begitu membuka pintu.. penerangan lampu remang-remang nan romantis menyambut kami. Suasananya romantis banget.. Pun kamar tidurnya yang berhiaskan apa itu namanya kelambu. Bagaikan negeri 1001 malam.. :mrgreen:

Di samping kiri dan kanannya, atap terbuka. Oh iya, antara ruang tamu/menonton tv dan ruang tidurnya dibuat terpisah. Jadi ada tangganya sendiri untuk bisa sampai ke ruang tidur. Dan saat saya terjaga di pagi buta, ternyata dari atap itu bisa langsung melihat bintang-bintang.. Baguuus bangeeett.. 😀 *maap agak ndeso sedikit.. 😛

 

Pagi harinya, kami berjalan ke pantai tepat di depan kamar kami.. Pasirnya putih dan airnya jernih, hanya saja pantainya banyak sekali karangnya.. agak sakit di kaki. *manja.. :D, lalu saya menemani Syifa dan papanya renang, tepat di depan pintu masuk resort. Langsung menghadap ke laut, disambung dengan sarapan. Kelar sarapan, kami bersiap-siap untuk olahraga air di pulau seberang.

 

Setelah diantar kapal menuju Pulau Oar, saya dan papanya Syifa bergantian melakukan olahraga air. Kebetulan istri kakak ipar saya juga ikut bersama keluarga, maka saya dan teh Tita pun mencoba speed boat bersama. Ternyata gak jauh beda ama naek motor, bedanya lebih berisik dan medannya di air. Oh iya, gas nya terlalu ringan tapi setirnya ternyata ngga bisa gampang, berat benerr.. :D. Ga pa pa deh, sekalian nostalgia jaman saya jadi pembalap waktu kuliah.. *eh? 😀

 

Lalu saya melanjutkan menumpang banana boat. Sensasinya hampir sama seperti speed boat ternyata, cuma kali ini saya jadi ‘penumpangnya’.. :D, dan cipratan air lebih banyak mampir ke wajah saya, yang terasa asin.. *ya iyalah.. :D. Sambil menunggu antri snorkling, saya memesan es kelapa yang disajikan langsung dari buah kelapanya. Rasanya segar.. 😀

 

dan saat-saat yang saya nantikan pun tiba. Yuuup.. saya dah ngimpi banget kepengen bisa snorkeling.. dan sekarang kesampean.. Alhamdulillah.. :). Biarin deh dibilang hoax, karena emang ngga ada fotonya.. hihihi.. Awalnya saya beberapa kali harus narik nafas karena salah ngambil nafas.. Harusnya bernapas lewat mulut tapi ngga jarang saya kemasukan air juga.. :P. Alhamdulillah saya bisa menikmati indahnya kebesaran Allah di bawah laut sana yang tak henti-hentinya membuat saya takjub..

Seandainya kamu ikut naaak.. nakk.. Syifa khan suka banget lihat ikan.. 🙂

 

Dan tak terasa hari pun sudah siang.. Saatnya kembali ke Pulau Umang untuk makan siang dan beristirahat.. 🙂

 

Alhamdulillah…

What a wonderful holiday… 🙂

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s