Ternyata masih banyak orang baik dan orang jujur di dunia ini..


thx

Hari ini saya sedang kekurangan kerjaan, makanya saya nyari-nyari kerjaan.. *hayah.. :D*. Aslinya mah saya lagi ada keperluan sebentar keluar rumah. Terinspirasi dari bukunya kang Pidi Baiq yang Drunken Monster, (bukunya saya dapatkan sebagai hadiah dari om Warm) saya pun terinspirasi dan pengen sekali-sekali melakukan apa yang dilakukan kang Pidi Baiq.

Ngga sama persis sih.. Tapi si kang Pidi Baiq menurut saya meskipun seringkali nggemesin, dalam beberapa ceritanya kang Pidi punya rating megang banget, bahkan bisa dikatakan inspiratif.. Orangnya bener-bener natural.. ajaib dan spontan.. Kerenlah pokoknya.. *menjura.. :D*

Jadi ceritanya, hari ini saya jalan-jalan ke daerah Kings, deket alun-alun kota Bandung. Biasanya orang-orang menyebutnya sebagai daerah Kepatihan. Nah.. saya lagi iseng nyari kaos yang ada unsur “Bandung”-nya.. buat keponakan saya di Surabaya. Jadi, sekalian jalan-jalan saya pun nyari kaos murah meriah di sepanjang jalan (baca: trotoar) di daerah Kepatihan tersebut.. Berhentilah saya di salah seorang penjual kaos.. Agak gaya sebenarnya saya (baca: nekad.. :P).. mengingat sebenarnya kosa kata bahasa Sunda saya agak tiarap.. 😀

“ieu sabaraha mang?” (iki piroan cak?)

“lima belas rebu neng…” kata si mamang.

“sadayana?” (kuabeh..?)

Dan dia pun bicara dengan bahasa Sunda yang kira-kira artinya “kalo yang ini dua puluh rebuan… yang ono lima belas rebu kalo yang putih, tapi yang warna dua puluh rebuan..”.

Karena saya udah bingung mau ngomong apalagi pake bahasa Sunda, bicaralah saya dengan bahasa Indonesia.. *hayah.. :))*

“ini lima belas rebu sepasang bang?”

“iya, kalo yang ini cuma atasannya aja.. tapi lima belas rebu juga..” *eh.. si mamang jadi ikutan pake Bahasa Indonesia.. emang hebatlah bahasa Indonesia.. menyatukan seluruh rakyat Indonesia.. :)*

Singkat cerita saya akhirnya memilih 2 buah kaos. Satu yang sepasang dengan celananya, dan yang satunya lagi atasannya aja.. Buat keponakan saya Azis dan Raka. Jadi saya belanjanya abis 30 ribu.. Saya kasih uang 50 ribu.. si mamang nanya.. ‘Apa ngga ada uang pas aja..?’. Saya rogoh saku celana, saku jaket sampe ke dalam tas saya.. ngga ada.. Akhirnya si mamang itu pun menukar uangnya pada temannya yang jualan juga di dekatnya.. Si mamang kembali setelah menukar uang lalu memberikan saya uang kembalian. Selembar uang kertas yang berwarna ungu. Puluhan ribu, saya ragu-ragu belum pernah lihat sebelumnya, jadi saya bilang pada si mamang “kalo uang yang lain saja ada ngga pak?”. Si mamang nanya lagi.. “ngga mau yang ini? ini uang baru..” saya menggeleng.. diberinya saya selembar puluhan ribu berwarna merah keunguan dan selembar uang lima ribuan.. Saya menerimanya lalu bergegas pergi..

Sedetik.. dua detik..

Si mamang berteriak.. “Neng..!” saya menoleh.. si mamang mendekat.. Lalu berkata “Ini.. uangnya salah.. seharusnya kembalinya 20 ribu..”. Saya tersenyum, lalu menyodorkan uang lima ribuan di genggaman saya, yang kemudian ditukar si mamang dengan lembaran puluhan ribu.. Pas. Kembalinya jadi 20 ribu rupiah..

Saya bilang dalam hati..

“Mang penjual kaos, anda lulus ujian kejujuran… :)”

Setelah selesai dengan si mamang, saya pun berjalan menuju mesin ATM.. Lalu keliling sebentar ke pasar swalayan, mencari shampoo dan persediaan pampers Syifa, lalu berjalan pulang mencari becak.. Ketemu saya sama tukang becak, agak sepuh (tua), dan saya tanya.. “Ke Jamhari sabaraha pak?” (Dateng Jamhari pinten pak?). Si bapak becak bilang 10 rb rupiah, saya tawar 5 ribu, akhirnya disepakati jadi 7 ribu rupiah. Lalu saya naik becaknya..

Di tengah jalan ada yang menawari es cendol. Katanya es cendol Elizabeth.. *itu es cendol memang terkenal di Bandung.. :D*. Saya tanya sama bapak becak, “ari es cendol sabaraha ya pak?” (es cendol biasane pintenan nggih pak?). “Lima rebu neng..” dan katanya kalo saya mau, nanti di depan sana ada banyak yang jual lagi..

Beberapa saat setelah becak dikayuh, salah seorang penjual es cendol mendekat.. menawarkan es cendol.. Saya tanya berapa harganya.. Dijawab sepuluh ribu. Saya tawar 10 ribu dua? Tapi dijawab 1 bungkus. Saya tawar 15 ribu dua bungkus juga ngga mau.. Ya sudah, saya beli saja.. Biarlah 10ribu, agak banyak memang isinya.. dan itung-itung beramal di bulan Ramadhan.. :). Saya ambil uang 10 ribu, saya tukar dengan es cendol, lalu becaknya jalan lagi.. pulang ke rumah..

Di dekat rumah saya, saya minta diberhentikan di dekat masjid, saya sudah niatin mau ninggalin itu cendol di becak.. Mau saya lihat reaksi si bapak becak.. Sebelumnya saya atur posisi, lalu saya turun, bawa tas plastik belanjaan saya, tapi saya tinggal es cendolnya.. Saya jalan ke belakang becak, saya kasih uang sepuluh ribu buat si bapak becak.. Saya bilang “hatur nuhun ya pak..” artinya terima kasih.. dan si bapak pun bingung merogoh kantongnya buat nyari kembalian. Saya bilang “wios pak..” (sampun pak.. -sudah pak.. ngga usah dikembaliin-) dan si bapak tersenyum lebar.. dan saya senang melihatnya.. 🙂

Sedetik.. dua detik.. tiga detik…

Si bapak becak belum menyadari kalo ada barang saya yang ketinggalan.. Saya juga sudah ikhlas saja kalo memang bungkus cendolnya tadi dibawa sama si bapak becak pulang.. Tapi tak lama kemudian..

BRUK..

Bunyi sebuah bungkusan jatuh, saya sudah sampai di depan pagar rumah.. Bapak becak itu memanggil saya.. “Neng.. punten..” lalu mengambil bungkusan cendol yang jatuh dan dibersihkan dengan tangannya.. Bapak becak itu menyerahkan bungkusannya pada saya dan mengatakan bahwa ia tidak mengetahui kalo masih ada bungkusan cendol saya di becaknya, makanya bungkusannya jatuh… Saya tersenyum, mengucapkan terima kasih..

Saya bilang dalam hati..

“Bapak becak, anda orang yang baik sekali..”

Hal sederhana, dan jika kita mau melihat lebih dekat, ternyata masih banyak orang-orang yang baik dan jujur di sekitar kita. Setidaknya, hari ini saya bertemu dua orang di antaranya.. 🙂

Mamang kaos, bapak becak.. makasih ya atas pengalaman saya hari ini… 🙂

Jadi inget doa saya di pagi hari..

“Ya Allah semoga hari ini saya dipertemukan dengan orang-orang baik…”

Iklan

3 pemikiran pada “Ternyata masih banyak orang baik dan orang jujur di dunia ini..

  1. trenyuh liat orang-orang kecil yang jujur, saya pernah ngobrol sama orang macem ini, mereka bilang ndak mau susah 2 kali, di dunia susah, tar di akhirat susah juga 🙂

  2. Wuih, luar biasa nih pengujian-pengujian yg dilakukan gara2 terinspirasi buku drunken master-nya pidi baiq…
    Yakin, masih banyak orang baik disekitar kita. Smoga saja orang2 baik dan jujur itu tidak hanya dikalangan bawah juga, tapi juga di kalangan elite2 penguasa negeri kita…
    Salam,

  3. wah salut aku, masih banyak orang jujur, pengen rasanya pergi ke bandung juga. nggak ada sodara disana, sendiri kayaknya seru juga. hehe
    om pidi emang baiq dan debes lah, saya juga terinspirasi olehnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s