Jaket oranye..


oranye

 

Setelah peristiwa pingsannya bapak Laras.. Hasan pun mulai berpikir kembali tentang hubungannya dengan Laras.. Hubungan yang sepertinya susah untuk dilanjutkan.. Ada perbedaan mendasar dalam hubungan mereka.. Beda prinsip kalo katanya anak muda jaman sekarang.. πŸ˜€ *padahal yang ngga diketahui oleh Hasan.. Bapaknya Laras berharap Laras dapat pasangan yang ngga terlalu dudulz.. :P*. Maka dengan berat hati Hasan memutuskan untuk mengakhiri segalanya.. Agar Laras menemukan lelaki yang lebih baik darinya.. yang sesuai dengan Laras yang sungguh menakjubkan.. kalo menurut Hasan.. πŸ™‚

 

Oleh karenya.. hari itu, bertemulah Laras dan Hasan.. Mereka berdua duduk di teras depan rumah Laras, tentu saja ketika bapaknya Laras ngga ada.. :P.

“dek Laras.. menurut saya.. sepertinya hubungan kita ini kita hentikan saja ya..?” Hasan membuka pembicaraan..

“…maksudnya..?”

“ngg.. iya.. ikatan di antara kita.. kita sudahi saja ya..?” *duh… kok susah banget ya mau putus aja.. belom apa-apa juga kenapa kringet sudah mbrebes mili begini.. :P*

“mas Hasan mau putus? Salah saya apa mas..?”

“ngg.. kamu ndak salah apa2 kok dik.. tapi bapakmu…..”

“oooh… jadi sekarang mas Hasan nyalahin bapak saya..?”

“ngg.. bukan gitu dik..”

“kalau mas Hasan pake bawa2 bapak.. saya lebih baik menuruti kemauan mas Hasan saja.. Mulai detik ini kita putus..!”

<del>”lagian.. siapa suruh bawa2 bapak.. khan berat..”</del> πŸ˜€

 

JDEEERRR!!!

Kata-kata <del>dek yayas</del> Laras terdengar seperti sambaran petir.. Hasan tak menyangka akan terasa sakit begini kalo diputusin.. Apalagi diputusin gadis manis nan aduhai seperti itu.. Tapi ini semua demi kebaikan.. Biarkanlah Laras mendapatkan pria yang lebih baik dari dirinya.. Begitu doa tulus Hasan..

 

Hasan pulang dengan hati terluka.. Sepanjang jalan pulang dari rumah Laras ia tertunduk lesu.. Merasa ada yang hilang dari dirinya.. separuh jiwanya.. separuh nafasnya.. dan ada satu lagi sepertinya ada yang belum disebutkan…. tapi Hasan lupa apa tepatnya.. Jangan2 separuh ingatannya juga terampas.. πŸ˜›

***

Hasan terduduk di sebuah bangku kosong di dekat sebuah taman.. Bangku yang berhadapan langsung dengan kafe di mana pertama kali ia merasa jodohnya ada di kafe itu.. Seorang gadis manis berbaju gamis sedang membaca buku Sang Alkemis.. ah.. hatinya serasa berdenyut-denyut.. sakiitt.. sedih.. terluka.. mengingat kenangan tentang perempuan yang ternyata sudah bersuami itu..

 

Tak lama hujan pun turun.. Hasan terdiam beberapa saat.. Lalu memutuskan untuk masuk ke dalam kafe dan duduk di dekat jendela.. menatap tetesan-tetesan air hujan di luar sana.. Kembali ia teringat kenangan tentang hujan.. Hari dimana ia basah kuyup karena jatuh dan kehujanan..

Ah.. hari ini.. semua rasa sedih seakan datang menghampirinya.. Semua kisah cinta<del>dudulz</del>nya yang berakhir tragis.. Tak ada satupun kisah cintanya yang mulus dan berjalan indah.. Pun dengan Laras.. Perempuan yang diharapkan menjadi pendamping <del>wisuda</del> hidupnya.. Pupus sudah..

Sebuah suara membuyarkan lamunannya.. seorang perempuan mendekatinya..

“Pesan apa mas?” tanya si pramuniaga..

“Kopi tubruk mba.. gulanya dikit aja..”

“di sini ngga ada kopi tubruk mas….”

“ah.. ngga ada ya.. yang ada pasti habis ngopi trus ketubruk..” pelan suara Hasan merutuk sambil mencibirkan wajahnya.. manyun.. lalu berkata lagi.. “kopi hitam saja mba.. bebas..” lalu memalingkan wajahnya.. kembali menatap ke luar jendela..

Hujan gerimis.. seperti mengerti batinnya yang menangis.. Tak lama.. sebuah suara terdengar.. bunyi pintu kafe yang terbuka.. Sebuah pemandangan indah.. seorang gadis berjaket oranye.. dengan rambut sebahu terurai.. manis sekali.. Di punggung jaketnya sebuah angka terlihat 14.. dan dari koran yang dibaca bapak di sebelahnya tertulis jelas.. hari ini hari Rabu.. dan hari Rabu ini bukanlah hari yang kelabu.. Ada gadis manis.. yang datang bersama hujan gerimis.. romantis… abiiisss… *apasiiyh.. :D*.

 

Sebuah suara membuyarkan pandangannya..

“ini kopinya mas..”

Dan seketika gadis manis itu menghilang.. Dicarinya sosok manis itu.. ngga ada.. dasar mba waitress riwil.. hilang sudah pemandangan indah.. rutuk Hasan.. Segera dihabiskannya kopinya lalu berjalan keluar kafe.. Sebuah suara terdengar dari sisi kirinya..

“Menunggu seseorang mas?”

Eh gadis manis berjaket orens..  yang ternyata pengantar makanan di kedai kopi itu.. Ah rejeki.. Hingga tak lama ia baru saja ingat.. Sesuatu yang hilang darinya sejak pulang dari rumah Laras perlahan menjadi tak berarti lagi.. dan dengan perlahan ia berkata..

 

 

“ngga mba.. nganu.. saya baru ingat.. motor saya ketinggalan.. pantas saya cari-cari di parkiran ngga ketemu…”

 

Si gadis berjaket oranye pun tersenyum.. berkata pelan “jauh ga tempatnya? Mau saya antar..?” tiba-tiba udara dingin selepas hujan gerimis tidak lagi terasa dingin bagi Hasan.. Ada sebuah kehangatan di dadanya.. pancaran rasa hangat dari mata coklat milik si jaket oranye.. πŸ˜€

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s