Hasan dan Laras..


hero

Hasan tersenyum bahagia.. Laras yang manis itu mau diantarnya pulang.. Sepanjang jalan acara pendekatan itupun akhirnya berjalan.. Debar jantungnya cepat berirama.. Mati-matian ditahannya supaya debar jantungnya ngga kedengaran sampai ke telinga Laras *berlebihan mba penulis.. terlalu berlebihan.. -_-‘ *.

Laras tersenyum malu-malu.. khas reaksi perempuan yang mendengarkan kumpulan gombalan manis milik om warm.. <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/4.gif>. Hebat juga si Hasan.. Baru beberapa minggu nimbrung di situs paling keren ini dia langsung gape membuat Laras tersenyum malu-malu tapi mau.. Wajah manisnya yang emang udah manis.. memperlihatkan lesung pipit aduhai yang mirip lesung pipit penyiar cantik <del>tapi sedikit geblek</del> yang gosipnya deket ama <del>a</del>bang <del>tukang bakso</del> yang itulah pokoknya.. <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/4.gif>

Eh balik lagi ke Hasan ya..

Hasan dan Laras sampai juga di rumah Laras yang sederhana dan bercat putih itu.. Jam menunjukkan pukul 09.58 WIB. Laras menawarinya masuk untuk sekedar ngobrol sebentar.. Tapi Hasan menolak.. Lalu berkata..

“Maapkan saya neng Laras.. ini udah jam sepuluh.. Saya harus mengembalikan motor.. Mungkin lain waktu saya main lagi.. Eh, boleh khan ya saya main lagi?” Hasan tersenyum menggoda dek <del>Yayas</del> Laras..

Yang digoda hanya tersipu.. tersenyum malu sambil mengangguk.. Tak lama terdengar suara Hasan berpamitan… “Saya pamit dulu ya.. assalamu alaikum..”

“Wa alaikumsalam..”

 

Sejak hari itu.. semuanya berubah.. Hasan jadi ngga enak makan, ngga enak tidur dan ngga enak jualan sayur.. *hayah.., alesan.. <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/10.gif>*. Begitupun si Laras.. saat menyuapi ibunya dia ngga konsen.. nyapu-nyapu juga ngga konsen… Juga mulai ngga nafsu makan dan sering murung..  

Bapaknya jadi curiga.. Ada apa dengan  Laras??

 

Sepertinya hari di mana Laras diselamatkan Hasan adalah hari keramat yang membuat dunia Hasan dan Laras seketika berubah.. Hari yang tak akan mereka lupakan seumur hidup mereka.. Semenjak hari itu, Hasan tak kunjung datang ke rumah Laras.. Laras menanti dengan harap-harap cemas.. Mengapa Hasan tak kembali..? Apa yang terjadi? Apa ia berubah pikiran..? Setelah semua yang terjadi? *emang apa yang terjadi ya? <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/4.gif>*

***

Suatu hari Laras menyapu teras rumahnya dan seperti sebelumnya ia terlihat murung.. Sepasang mata mengawasinya dari balik pohon.. Seorang pemuda tanggung berbadan kurus yang kelihatan bingung… Mau mendekat tapi takut.. mau pulang tapi sayang.. *hayah.. <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/10.gif>*. Saat ia akan mendekat seorang pria keluar dari dalam rumah dan berbicara pada Laras..

“Nduk.. kowe nyapo kok koyo ngono?” (Nak, kamu kenapa kok seperti itu?)
“eh.. bapak.. ‘ngono’ pripun pak?” (Eh.. bapak.. “gitu” bagaimana pak?)
“Iyo… meneng ae.. nyepaprut ae.. Kowe nduwe masalah tho nduk?” (Iya.. diam saja.. cemberut saja.. Kamu punya masalah tho nak?
“Mboten nopo nopo pak..” (ngga apa-apa kok pak..)
“sing nggenah.. aku kuwi bapakmu.. Kowe ra iso mbujuki aku..” (yang bener.. saya ini bapakmu.. Kamu tidak bisa membohongi saya..)
“Nganu pak.. “
“Wis ngomong ae.. aku gak bakalan nesu karo kowe..” (sudah.. bicara saja.. Saya ngga akan marah sama kamu..)
“Saestu pak?” (Sungguh pak?)
“Iyo…” (Iya)
“nganu pak.. Saya… saya kehilangan..”
“Kehilangan…?”
“Iya.. barang berharga saya hilang…”
“oalaaahhh nduuukkk… ngono ae lho.. opo tho? Tuku maneh ae ndukk… Mengko tak terke..”(oalah nak.. Begitu saja tho.. Apa sih? Beli saja lagi.. Nanti bapak antar..)
“mboten ngaten pak… (ngga gitu pak). Barang berharga ini tidak dijual lagi di toko.. Ini satu-satunya.. dan sekarang barang berharga saya itu sudah hilang.. dan saya cuma bisa pasrah…”
“Ngomong sama bapak.. siapa dia? Bapak harus buat perhitungan sama dia.. Seenaknya saja mengambil paksa dari putriku.. Awas kalo dia berani datang ke sini lagi….”
“Tapi pak…”

 

Belum selesai Laras berbicara pada sang bapak.. Bapaknya sudah masuk ke dalam rumah dan Laras hanya diam terpaku mendengar pintu kamar bapaknya dibanting keras..

***

 

Pria di balik pohon itu mendengar semuanya.. dan dia pun ketakutan.. Perlahan-lahan ia membalik badannya.. mengatur nafasnya yang naik turun.. dia takut ketahuan kalau dialah orang yang dimaksud Laras.. Ya.. ‘maling’ itu adalah Hasan.. Pria tanggung yang tiba-tiba ngilang setelah bertemu Laras dua minggu yang lalu.. *dasar ngga tanggung jawab!! <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/112.gif> <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/47.gif>*

 

<del>Pria tanggung itu keluar dari persembunyiannya saat seorang perempuan muda menjewer kupingnya..

“Kamu ngapain lagi??” <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/14.gif>
“eh.. harusnya adegannya gimana sih mba..?” katanya malu-malu..
“HASANNNNNNNN…!!!”
“Iya mba.. Iya.. iya.. ampun mba..”
“Sana tanggung jawab..!”
“Tapi mba… saya takut..” <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/17.gif>
Kamu harusnya jadi tokoh pahlawan… Ini malah maling..! >.<“
“Eh.. Jadi gimana mba…?”
Saya ngga mau tahu.. kamu harus tanggung jawab..!!!”
“mba… -_-‘..”
“HASANNN…!!!!” <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/102.gif>
“Iya mbaaa….” </del>

 

 

Akankah Hasan bertanggungjawab…? <img src=http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/4.gif>

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s