(Adakah cinta) di ujung jalan itu…


ujung jalan

“Tolooooong….!”

“berteriaklah anak manis.. tidak akan ada yang mendengar..”

Aku menjerit semakin keras.. Lalu aku memutuskan untuk menendang pria kekar dan tambun di hadapanku.. Tapi ia terlalu besar untuk kukalahkan sendirian.. Aku hampir putus asa.. hingga kudengar sayup-sayup suara seseorang dari kejauhan

 

“Lepaskan ia..!!” kami berdua sedikit terkejut.. tak mengira akan kehadiran orang ketiga di jalan sepi ini.. Aku menoleh ke arah suara itu berasal.. Suara seseorang yang kuharapkan menjadi pahlawanku..

***

 

“Kamu mau apa?” tanya si lelaki kekar pada pria kurus di hadapan kami.. Ahh ya.. dia kurus.. Tapi apa boleh buat.. Aku terpaksa bergantung padanya.. Dia satu2nya yang bisa menolongku.. Tak lama suaranya kembali terdengar..

“Dia… dia… *awalnya suaranya terdengar ragu..* DIA ISTRI SAYA…!!”

Sang pria kekar kaget.. Saya juga ikutan kaget..

“Istrimu?” ulangnya..
“Iya… dia istri saya.. Itu tolong jangan keras-keras megangnya.. dia sedang hamil.. Hamil muda.. Jangan bikin ketakutan.. takut nanti pengaruh ke janinnya.. Bapak punya anak perempuan?” *Pria kurus itu mendekat dan berusaha meyakinkan kalo saya istrinya yang sedang hamil muda.. Tiba2 jadi pengen ngaca.. Apa iya saya segendut itu?      >.<*

 

Pria kekar yang ditanya menggeleng.. Kesempatan buat Hasan melanjutkan bicara.. “Oooh.. kalo anak laki-laki bapak, ada berapa?”
“tiga..”
“Pasti gagah seperti bapak ya..?” sebelum si bapak kekar menjawab, si kurus melanjutkan bicaranya.. “Tadinya saya bilang ama Narti.. *apaa?? Narti?? suka ngarang nama orang ajah.. [-(* saya bilang jangan jualan dulu ajah.. mana itu bakul khan berat ya pa.. harusnya mah istirahat ajah.. maklum hamil muda.. makanya ini saya cari-cari.. Untung ketemu di sini.. Makasih ya pak.. *si kurus tersenyum nanggung pada bapak kekar.. :P*. Kalau istri bapak.. dulu hamilnya bandel gini ngga?” *siyaaalll… udah ngarang nama manggil saya bandel lagi.. :((*

 

Pria itu menggeleng.. Lalu melanjutkan..
“Tapi dia sudah pergi.. bawa anak-anak pergi..”.

Yang terjadi kemudian.. Hasan berbicara dari hati ke hati dengan bapak kekar dan membiarkan si Narti eh.. si Laras begitu saja.. dan Laras juga malah ngga beranjak pergi justru diam ikut mendengarkan.. >.<

 

<del>Penulis gemas</del> Hasan <del>juga</del> gemas.. Lalu Hasan mendekati Laras perlahan dan berdiri di sampingnya.. tangannya yang diletakkan di samping laras mencubit keras lengannya dan terdengar suara..

“Aduh..!” dan segera disambar oleh Hasan.. “Eh.. kenapa.. sakit lagi ya perutnya.. Mual lagi??” mata Hasan melotot seakan berkata “pura-pura mual.. cepetan..” dan si Laras memegang perut dan pura2 mau muntah seperti orang mual..

“Pak.. saya mohon pamit.. mau mengantarkan istri.. maap ya pak ga bisa ngobrol banyak2.. Hati2 ya pak.. mangga..” Hasan pamit pada pak kekar.. Lalu buru2 mengambil bakul yang tadinya dibawa Laras dan segera berlalu meninggalkan ujung jalan itu menuju ke tempat yang lebih aman..

Sambil berjalan Hasan berbisik.. “Maap ya kalo ngga sopan.. Saya ngga tahu kalo badannya segede itu.. Tadinya mau saya ajak berantem.. Tapi karena tahu saya pasti kalah.. Ya ngga jadi..”. Hasan nyengir dan si Laras pun tersenyum..

“Nah, kita sudah sampai.. Itu motor saya..” tunjuk Hasan pada sebuah motor yang.. ngga kelihatan… karena ketutupan oleh.. keranjang sayuur..!

 

 

 

 

Ya.. Hasan sang pahlawan itu ternyata adalah tukang sayur keliling.. :mrgreen:

 

Setelah mendekat.. mereka berdua tertawa bersamaan.. “Jadi bagaimana ini ya? Ngga cukup juga saya nganter pulangnya.. Bakul kamu biar di atas motor saya saja.. Saya antar pulang sambil jalan ga pa pa? Jauh ngga rumahnya? Kita sambil jalan dan motornya saya tuntun..”

Laras mengangguk..
“Tapi ada satu syarat..”

“Apa itu?”

“Jangan panggil saya Narti.. Nama saya Laras..”

Mereka berdua tertawa bersama.. Setelah melewati berbagai <del> perjalanan tragis</del> kisah cinta yang ini ato yang ini.. Akankah kisah cinta Hasan berakhir dengan manis…?

 

Kali ini…?

 

Semoga…

 

Dan cerita ini berakhir dengan senyum manis seorang perempuan muda di depan monitor layar datarnya.. 🙂

 

 

Iklan

Satu pemikiran pada “(Adakah cinta) di ujung jalan itu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s