Di kedai kopi..


kafe

Perempuan berkulit kuning langsat itu sedang duduk membaca sebuah novel saat sepasang mata berwarna coklat menatapnya tajam… Sang pemuda melihatnya sejak ia masuk ke dalam kedai kopi itu.. 30 menit yang lalu.. eh sekarang sudah 31 menit.. 😀

 

Namanya Ara.. Sesuai dengan kopi kesukaannya Arabica.. *apasiiyyhh.. :D*. Sejak 5 tahun yang lalu si manis berkulit kuning langsat itu memang menjadi penggemar berat kopi.. Tuntutan menyelesaikan skripsi tepat waktu dan tuntutan untuk cepat menyelesaikan kuliah agar dapat membantu orang tua membiayai sekolah adik2nya.. Tapi cerita ini.. bukan hanya tentang Ara.. Ada juga cerita tentang Hasan.. pemuda tanggung yang sudah mengawasinya sejak… tunggu….

 

 

 

 

Ya…. pas 32 menit yang lalu.. 😀

*ngapain juga saya ikutan ngitung.. :P*

 

 

Jadi ceritanya.. si Hasan ini terpana semenjak matanya menatap sosok manis dengan baju gamis yang sedang membaca buku Sang Alkemis.. *tumben rimanya pas bener.. :P*. Gadis dengan bola mata bulat yang tampak serius menekuri novel di hadapannya ini terlihat sangat menarik.. Sesekali ia memberi tanda pada novelnya lalu menyesaphh kopi arabika di hadapannya..

 

Si Hasan mulai memutar otak buat mencari jalan terbaik untuk bisa berkenalan dengan si gadis manis berkulit kuning langsat itu.. Dan ia mengingat-ingat berbagai cara yang keren buat kenalan.. Beberapa ide seliweran.. Tapi ngga ada satupun cara inspiratif yang bisa dia pikirkan.. Padahal gadis nggemesin di sudut ruangan ini sayang banget buat dilewatkan.. Karena ia sangat menggoda.. 😀

 

 

Sejenak ia terdiam, lalu teringat akan sebuah artikel yang megang banget persis dengan kejadian yang dialaminya kali ini.. Hari Rabu.. di kedai kopi.. Artikelnya siapa ya? 😀

Lalu ia mulai mencari2 tulisan inspiratif di situs paling yahui milik kita bersama. Lalu akhirnya pilihannya jatuh pada cara romantis di sore hari yang menurutnya keren banget.. Dibacanya artikel itu dengan cepat.. sebelum waktu berharga ini hilang dengan sia-sia..

 

 

Maka dimulailah langkah-langkah kenalan itu.. Sang perempuan manis itu ngga nyadar rupanya kalau dideketin.. Maka si Hasan berdeham.. minta perhatian.. Lalu memberikan senyum termanisnya..

 

“Boleh saya duduk…?”

Sang perempuan menatapnya.. lalu berkata..

 

“Ehm.. saya sed…”

 

“Saya cuma sebentar… ada sesuatu yang ingin saya katakan..”

 

Belum sempat sang perempuan berkata Hasan langsung memotongnya, karena ia mulai kehilangan rasa percaya diri, ditambah grogi takut ditolak.. Parahnya lagi.. hilang semua cerita manis di sore hari itu.. Yang dia ingat cuma di bagian kalo tulang <del>rusuh</del> rusuk sebelah kirinya seharusnya terasa hangat.. Tapi kenapa tenggorokannya yang malah terasa panas ya? Jangan-jangan dia panas dalam.. *mulai ngaco nich cerita.. :P*.

 

Akhirnya dia putuskan untuk menggunakan caranya sendiri.. Biarin deh cara biasa.. mudah2an hasilnya ngga ancur banget..

 

Suara si perempuan membuyarkan lamunannya..

 

“Ada apa ya mas..?”

 

Hasan duduk di depan perempuan bermata teduh itu.. dan mencoba menenangkan dirinya.. “eh.. nganu.. *tiba-tiba pandangannya mengarah pada novel yang dibawa si perempuan, dan tertolonglah ia.. :D*.. mba suka Sang Alkemis juga?”

 

Sang perempuan mengangguk.. Masih dengan tampang bingung mencoba menerka2 apa benang merah dari ucapan demi ucapan pria di depannya ini..

 

Selamat! Jerit batin Hasan.. Kebetulan ia sudah membacanya..

 

“Jadi gini.. saya merasa kalo pertemuan kita berdua ini sudah termaktub.. Selalu ada alasan kenapa kita berjumpa khan ya..? Saya sudah melihat mba selama.. Tunggu sebentar.. *Hasan melirik jam di pergelangan tangan kirinya..* kurang lebih 40 menit..”

 

Si gadis tersenyum..

 

“Mba percaya akan jodoh khan? *lho kok mulai mirip ama cerita ayat-ayat cinta gene ya?* :D. Saya merasa bahwa pertemuan kita ini juga sebuah jodoh..”

 

Sang perempuan terlihat bingung.. Lalu berkata..

 

“Iya.. pertemuan ini memang sudah diatur oleh Yang Maha Pemilik Hidup, tapi tentang jodoh.. maksudnya bagaimana?”

 

“Saya merasakan perut bagian bawah saya terasa panas saat melihat mba.. *duh.. kok malah perut dibawa-bawa ya?* eh maksudnya.. hangat.. jadi ini sebenarnya tentang itu lho mba.. tentang tulang rusuk.. jadi… ngg….” buyar semua kata2 Hasan.. Hingga akhirnya sang perempuan berwajah manis itu tersenyum dan berkata…

 

“Oohh… Saya nangkep maksud mas.. Tapi apa mas sudah benar2 yakin akan hal ini?”

 

Merasa mendapatkan kesempatan.. Hasan pun menjawab dengan tegas.. “Mungkin memang terlihat tidak masuk akal.. Tapi inilah yang saya rasakan.. dan saya juga tidak tahu keberanian dari mana sehingga saya bisa memberanikan diri berbicara tentang ini semua sama mba.. Apakah mba mau memberi saya kesempatan?”

 

Hilang semua rasa gundah di hati Hasan, tiba waktunya ia mendengar kata-kata jawaban dari mulut Ara.. Baru saja Ara akan menjawab.. Terdengar bunyi handphone milik Ara..

 

Aaargghh!!! [-(

 

 

..tunggu Ara ngangkat telepon dulu ya.. 😀

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s