Sensasi menawar…


Buat para perempuan yang biasa berbelanja khususnya di pasar tradisional, rasanya menawar bukanlah sesuatu yang asing.. Bahkan mungkin sudah melekat dan menjadi kebiasaan saat sedang berbelanja.. Rasanya.. hampir semua perempuan pasti pernah melakukan kegiatan yang satu ini.. dan rasanya kurang afdol jika belom melakukan penawaran saat berbelanja..

Tapi kali ini, yang ingin saya bahas bukan tawar menawar saat berbelanja.. Tapi saat hendak naik becak.. hehe..

Selain angkutan perkotaan, jenis kendaraan yang biasa saya gunakan adalah becak.. Ini dikarenakan SIM C saya sudah mati jadi sangat tidak disarankan untuk tetap mengemudi motor dan menggunakan alasan lupa kalo SIM-nya mati.. Karena itu sangat tidak sesuai dengan hati nurani saya.. *hadah*.. 😀

Oh ya, balik lagi ke tawar menawar dengan becak.. Seperti kita ketahui bersama.. becak adalah alat transportasi umum yang tidak dilengkapi dengan argo *ya iyalah* oleh karenanya kita harus pintar2 menawar untuk mendapatkan harga yang sesuai.. *hadah*.. 😀

Ada sebuah cerita ketika saya naik becak dari terminal ke rumah.. Waktu itu siang hari.. Jadi saya agak malas kalo harus jalan.. Apalagi ga bawa payung.. Maka saya pun mendekati salah seorang tukang becak dan mulai menawar..

” Pak.. ke Jalan Nyengseret berapa?”
“Ohh.. mangga neng.. 7000 aja..”
“Wadhuh.. kan deket situ pak.. 4000 ya?”
“6000 ajahlah.. yuuk.. mangga”
“Ngga deh pak..” kata saya sambil bersiap2 pergi.. *asli.. ini hanya trik tipuan gertak bo’ongan yang biasanya berhasil.. :D*

Dan tak lama..
“5000 we udah murah neng..”
dan sayapun naik becak tersebut..

Di tengah jalan baru saya sadari ternyata terik mataharai benar2 terasa menyengat.. Maka hati nurani saya pun tergerak untuk menambahkan ongkos becak.. dari 5000 menjadi 6000.. Lalu.. di tengah jalan.. kok ya ndilalah (kebetulan) rantai becaknya lepas.. lalu pak tukang becak itupun mendorong becaknya ke pinggir untuk kemudian membetulkan rantainya kembali.. di siang hari yang sangat terik.. Kembali nurani saya terdorong untuk menambahkan..

Sampai  akhirnya saya tiba di rumah.. Sayapun memberikan ongkos sebesar 7000. Seperti yang diminta sang bapak tukang becak di awal mula penawaran.. Saat mengetahui uang yang saya berikan sedikit lebih banyak.. Bapak tukang becak itupun berniat mengembalikan.. yang kemudian saya jawab kembali.. “Sudah pak, ngga pa pa.. Makasih ya pak..” dan dijawab dengan sumringah oleh si bapak becak sembari tersenyum.. “Hatur nuhun neng..”

Dalam hati si bapak itu mungkin berkata

“hadah.. si neng itu gimana sih? Nawarnya cuma basa-basi aja kayanya mah.. :D”

Hehe.. terserahlah apa yang ada di pikiran si bapak tadi.. Kalau saya sendiri, aslinya emang ga tegaan.. dan ongkos becak yang sudah saya tawar sebelumnya, bisa berubah sewaktu-waktu.. hehe.. 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s