Langkanya sebuah kata Maaf…


sorry

Arrrgggghhh!!!!!

Mohon maap sebelumnya.. Kalo kali ini postingan saya adalah postingan yang sedikit berbau uneg-uneg.. Postingan ‘nyampah’ karena kali ini saya lagi bete… Lagi kepengen curhat.. Untuk kali ini saja.. saya minta tolong jangan larang saya.. *lebay sekali saya ini.. :D*.

Lebih baik saya curhat di sini daripada saya nulis status ngga jelas di akun fa**boo* seperti yang biasa dilakukan orang2 di friendlist saya.. *haiyah.. :D*.

Jadi begini.. beberapa hari yang lalu.. selama 3 hari berturut2 saya kena musibah… Cerita pertama, saya lagi bersiap2 mau nyebrang  untuk mengambil uang di anjungan tunai mandiri yang terletak di seberang jalan.. Mungkin teman2 di kota kembang tahu jalan PETA ya? Nah.. jalan PETA itu khan jalan besar 2 arah.. (sekali lagi…. dua arah!!) jadi seharusnya juga dipakai oleh pengguna jalan dengan benar..

 

Waktu itu saya sudah siap2 mau nyebrang.. menoleh ke kanan karena kendaraan memang datang dari arah kanan… Kebetulan banyak sekali angkutan kota yang seliweran di sana.. Jadi kurang lebih saya harus menunggu sekitar 2 menit sebelum bisa menyeberang dengan nyaman… Ketika akhirnya saya sudah siap melangkahkan kaki untuk menyeberang.. Tiba-tiba dari arah kiri, kaki saya menyentuh benda keras dan besar *apasih.. :P* yang ternyata adalah gerobak lontong kupat yang baru ajah pulang..!! Ternyata kaki kiri saya ditabrak dengan cukup keras.. oleh roda gerobak lontong kupat! [-(

Saya sebel dan bete… bukan karena kaki saya yang sakit karena ditabrak.. Tapi lebih karena ngga puas dengan kenyataan yang saya terima karena saya merasa benar.. Dan satu lagi… si tukang lontong ajaib itu ngga meminta maaf sama sekali pada saya.. Hanya berlalu dengan pandangan menyalahkan saya.. Padahal…. @#$%^&*(()))+_+&^%%$$#@@…!!!

 

Kejadian kedua terjadi juga di jalan yang sama.. Entah mengapa sifat pemaaf saya membuat saya cepat melupakan kesalahan yang dilakukan bapak tukang lontong kupat sehari sebelumnya.. Kali ini saya dari arah yang berlawanan.. Jadi,, saya hendak menyeberang dari sisi jalan PETA yang menjual ikan beraneka warna.. Seperti biasa.. saya pun menoleh ke kanan… dan sebelumnya menoleh ke kiri.. (belajar dari pengalaman ditabrak gerobak di hari sebelumnya).. Ah.. kiri aman… 😀

Saat akhirnya saya hendak melangkahkan kaki.. tiba-tiba terdengar suara seperti bentakan dari arah kiri “heh.. heh.. heh…” ternyata suara tukang becak dan penumpangnya!

Seorang bapak2 separuh baya yang ngerasa benar melajukan becaknya yang jelas2 melawan arus..!!

Sekali lagi… Tanpa perasaan bersalah.. mereka berdua justru menatap saya dengan pandangan menyalahkan..

Saya kesal!!! 2 kali saya mengalami kasus yang berhubungan dengan penggunaan jalan raya.. Yang pertama ditabrak rombong lontong kupat dan yang kedua nyaris menjadi korban moncong becak *hadah.. becak ada moncongnya gak ya? :D* di jalan raya di mana posisi saya yang sudah ‘mematuhi aturan’… Tapi kenapa dua-duanya justru berakhir dimana keadaannya saya yang ditatap dengan pandangan :

“ati2 nape neng…?? Kalo mo nyebrang lihat jalan dong!!”

 Aarggh… kok jadi saya yang salah?

 

Kejadian ketiga terjadi ketika saya diburu waktu boarding pass di bandara Husein Sastranegara jam 05.15 pagi.. Aslinya saya nyaris telat.. Tapi entah mengapa hari itu memang banyak yang senasib dengan saya.. Banyak yang ikut penerbangan pagi.. Di depan saya seorang ibu2 dengan tujuan Medan jam 06.00 pagi dengan membawa barang bawaan dalam trolley yang nyaris penuh.. Kurang lebih 5 koper dan tas besar bertengger di sana.. Saya yang hanya membawa 1 buah tas bayi di tangan kanan dan Syifa yang terlelap di gendongan sebelah kiri sudah cukup kerepotan.. Waktu itu posisi saya tepat di sebelah kiri pintu masuk..

Syifa masih terlelap dan lelaki saya pun baru semenit yang lalu saya cium tangannya sebagai tanda hormat sekaligus ucapan mohon ijin berangkat menuju kota pahlawan.. Tiba2.. dari arah kiri seorang pria berjaket kulit hitam berjalan menyelip di sebelah kiri saya.. Karena ia menyenggol badan Syifa dan lengan kiri saya.. otomatis saya sedikit terhuyung ke kanan.. ditambah tangan kanan saya sedang menenteng tas bayi seberat kurang lebih 5kg.. Untung saja lelaki saya masih ada di belakang saya.. dan terdengar pembicaraan antara dirinya dengan si bapak berjaket kulit..

Yang membuat saya sebal.. sudah tahu dia salah.. tak terlontar 1 kata “maaf” pun dari bibirnya.. Sama seperti 2 orang yang sebelumnya membuat saya nyaris celaka.. Bapak tukang lontong kupat yang menabrak kaki kiri saya.. dan si bapak tukang becak yang nyaris menabrak saya di hari sebelumnya…

Saya pun berpikir dalam hati.. setelah saya jarang mendengar kata “Terima Kasih” terlontar dari mulut orang-orang di sekitar saya.. Saya pun baru menyadari.. ternyata.. kata “Maaf” pun juga mulai jarang digunakan lagi…

 

Sudah demikian gengsinyakah manusia mengakui kesalahannya hingga menjadi enggan mengucapkan kata “Maaf..”…?

 

Apakah ketika kita mengucapkan kata maaf menjadikan diri kita menjadi lebih rendah derajatnya dari yang lain…?

 

Ahh.. sepertinya postingan saya kali ini sudah benar2 membuat teman-teman yang membacanya menjadi tidak nyaman.. Sebaiknya saya akhiri saja curhat saya kali ini.. Sekali lagi, saya minta maaf jika artikel saya kali ini membuat anda yang membacanya menjadi bosan.. 🙂

 

Terima kasih sudah mendengarkan curahan hati saya hari ini.. 🙂

 

 

 

Iklan

2 pemikiran pada “Langkanya sebuah kata Maaf…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s