Jadi… apa yang harus aku lakukan?


papa

Klo kamu ada di rumah..
kamu selalu di depan laptop..
ngga bosan2…
ngga pindah2…

Kamar pun juga berantakan..
padahal baru dibereskan..
kalo aku ingatkan, engkau cuma bilang..
“nanti khan berantakan lagi..”
dengan santai.. dan senyum simpul..

Dan aku hanya terdiam..
mutung, pundung, nggondhok, nesu..
apalah sebutannya..

 

Hari ini kamu tugas ke luar kota..
kesempatanku beberes..
usap sana.. usap sini..
gosok sana.. gosok sini..
sapu sana..  sapu sini..
dan rumah pun jadi bersih.. bebas dari debu..

Sehari.. dua hari.. tiga hari..
rumah masih bersih.. tanpa abu rokok..
tanpa debu.. tanpa sampah bungkus rokok..
juga tanpa noda kopi di lantai…

Aku tersenyum puas.. ๐Ÿ˜€
tapi itu tak lama…
karena ternyata..
ada sesuatu yang hilang..

Tiba-tiba aku jadi kangen..
pada aroma kopi hitammu..
pada senyum simpul dan gelak tawamu..
serta bantal guling yang berhamburan..
setelah sebelumnya kususun rapi..

 

Dalam diam aku berpikir…

 

 

 

 

 

Kalau kamu ngga ada.. dan rumah ngga berantakan…
lalu apa yang aku kerjakan sayang…?

*hadah* ๐Ÿ˜€

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s