Dibutuhkan keikhlasan yang besar….


rating

Akhir akhir ini saya merasa bersalah belom bisa menyambangi lapak demi lapak untuk memberikan komentar maupun rating.. Sungguh.. bukan pilih kasih atau bagaimana tapi kemampuan mata ini membaca demikian banyaknya tulisan di Ngerumpi sangat terbatas… Setelah mencuri waktu di antara kesibukan sebagai pejabat *haiyaahhh… :D*..( Serius.. saya pejabat lho.. alias pengangguran Jawa Barat.. :D), mengerjakan pekerjaan perempuan rumah tangga.. bermain dan bercengkerama dengan si mungil serta bapaknya.. *ya iyyalah.. :D* dan dilanjutkan menyalurkan ide-ide di kepala saya dalam bentuk tulisan.. Jujur saja, saya menulis bukan untuk eksis.. Tapi apa yang ada di kepala saya ini memang harus disalurkan.. untuk keseimbangan.. πŸ˜€

Masalahnya… kalau saya mojok lama di depan layar monitor.. Mata ini mudah lelah.. Kalaupun saya paksakan, tulisan kok jadi kelihatan mblaur.. *jiyan… aku wis tuwek koyo’e.. :D*, sehingga saya ingin meminta maaf buat yang lapaknya belom saya sambangi.. atau saya sambangi tapi telat buangeet… Aim so sori… Saya tahu perasaan yang ngga dapat rating itu seperti apa.. *saya juga pernah.. :D*, apalagi yang ndak ada komennya.. maupun dikomen tapi ndak dirating.. Pun dirating tapi ndak dikomen.. *ini masih mending ya.. :D* dan dirating hitam.. *mari kita tanyakan Synyster.. :D*.. hehe

 

Jadi, setelah ngomong ngalur ngidul ndak jelas.. Aslinya saya cuma pengen bilang.. Kalau saya pribadi, berhubung ada menu rating.. Sebisa mungkin saya kalau sudah baca akan memberikan rating.. kecuali saya bingung mau ngerating apa.. Saya pernah beberapa kali pengen rating “keren” tapi menu-nya ngga ada.. :D, dan daripada nge-rating BIASA.. saya memilih ngga nge-rating.. :D. Hehe

Masalah kalau mau komen dulu atau rating dulu.. itu tergantung mood.. Tapi saya usahakan bisa melakukan keduanya.. Eman-eman tho ada menu-nya.. :D. Tapi kayanya klo menulis komentar itu memang terasa lebih gampang dan kalau nge-rating suka kelewatan.. *sekali lagi saya mohon maaf..* πŸ˜€

 

Aah ya.. kalau dipikir2.. *tapi siapa yang mau mikir??!! :D*, memang.. dibutuhkan keikhlasan yang besar untuk memencet menu rating.. πŸ˜€

 

Sudah ah.. jadi semakin tak jelas saja postingan ini..

Cekap semanten, matur nuwun sing kathah… πŸ˜€

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s