..dan sayapun menitikkan air mata…


mom

Ini sebuah cerita dari perjalanan pulang ke kampung halaman..

***

Kali ini saya cuma pengen cerita ajah.. curhat lah istilahnya.. Saya khan ngga pernah curhat khan ya? Jadi sekali2 curhat boleh ya? Kalo nulis postingan dengan akhir yang ngga mudah ditebak.. ato akhir yang bikin gedubrag.. itu khan postingan pembelajaran menulis.. secara saya khan pemula.. banget.. Trus kalo bikin cerita fiksi.. memang inspirasinya mungkin beberapa dari kisah nyata, tapi belom tentu kisah saya khan ya..? *hadah katanya mau curhat tapi kok suwi banget yooo??!!* 😀

 

Okelah.. kalo memang para pembaca sudah ngga sabar.. *dikeplak panci* 😀

Jadi gini, beberapa hari yang lalu saya ke Surabaya.. dapet misi khusus dari bapak saya *lebay*.. Jadilah saya dan Adya berkunjung lagi ke kota Pahlawan.. Nah, mungkin beberapa waktu yang lalu temen2 udah pernah baca postingan saya yang tentang bapak dan mama saya khan ya? Saya mau cerita tentang itu..

Jadi, tadinya saya mau mempersembahkan kedua postingan tadi untuk mama dan bapak saya di hari ulang tahun beliau berdua yang kebetulan jatuh di bulan Maret. Tapi berhubung saya ada di Surabaya dan saya pengen mengetahui kira2 bagaimana tanggapan Mama saya atas tulisan <del>ngga penting</del> saya selama ini, maka saya minta mama saya membaca beberapa artikel saya..

Awalnya saya minta mama membaca artikel Mereka bilang aku ngga waras.. yang kemudian ditanggapi beliau dengan kalimat.. “diam-diam menghanyutkan”.. entah apa maksudnya. 😀

Kemudian saya minta beliau membaca tulisan saya yang Lelakiku dan Priaku.. lalu disambung dengan artikel Pulang.. yang memang saya peruntukkan untuk mama..

 

Asli, sebenarnya saya ini termasuk orang yang agak susah mengekspresikan kata ‘sayang’ dengan ucapan.. tapi sungguh saya sangat menyayangi kedua manusia hebat yang telah membawa saya ke dunia ini. My lovely mom and dad.. 🙂

Karena saya tahu kelemahan saya tersebut dan Alhamdulillah saya sedikit lebih lancar mengekspresikan dengan kata2.. maka saya buatlah dua tulisan tadi untuk orang tersayang saya.. 🙂

Yang ternyata.. reaksi mama saya setelah membacanya adalah.. mata beliau berkaca-kaca.. lalu menatap saya yang sedang menggendong si kecil Adya dengan haru.. mengecup lembut pipi dan dahi saya dan Adya lalu berkata..

“Makasih ya dek.. duuh.. semoga bener2 bisa jadi penulis yang bagus ya..”

 

Dan saya pun ikut menitikkan air mata..

 

 

Iklan

Satu pemikiran pada “..dan sayapun menitikkan air mata…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s