Bagaimana caranya meyakinkanmu..?


hate

Aku minta tolong padamu..

Kamu bersedia.. lalu kamu minta KTP-ku..

Juga ATM-ku..

Kamu memeriksa ini itu..

Lalu kamu menghakimiku..

Sambil berbisik kau berkata “ini ngga sama..”

Seperti berbicara pada dirimu sendiri.. bukan padaku..

Lalu kau menoleh padaku.. seraya berkata..

“Maap.. aku tak bisa membantu..” kata itu yang akhirnya keluar dari bibirmu..

Aku bertanya lagi, “Mengapa?”

Sekarang kau minta SIM-ku..

Aku bilang, ada, tapi SIM-ku sudah mati..

Lalu kau panggil temanmu..

Kembali kalian memeriksa ini itu..

Kalian berdua menatapku.. Sekali lagi berkata tak dapat membantuku…

 

Aku tak percaya.. kalian meragukanku..

Apa yang bisa aku lakukan untuk menjelaskan bahwa ini memang aku??

Aku yang sama seperti sepuluh tahun yang lalu!

Akupun bertanya.. “Lalu bagaimana?”

Hingga akhirnya ada solusi….

 

 

 

Yang buntut2nya jualan produk!

 

Kejadian ini saya alami ketika saya berurusan dengan sebuah Bank ternama yang memiliki banyak nasabah sekaligus ATM.. tapi kenapa tiap mau ngambil uang harus ngantri.. 😀

Jadi ceritanya.. buku tahapan saya harus ganti, karena sudah habis halamannya.. Oleh mba kasir, saya disarankan untuk mengganti buku di lantai dua.. sayapun menuruti.. setelah mengantri, nama saya dipanggil mba pelayanan nasabah.. kemudian dia minta KTP dan ATM saya..

Diperiksalah tanda tangan di KTP dan di buku tabungan yang ternyata.. katanya ngga sama.. si mba berjas kuning itu meminta SIM saya.. tapi saya bilang SIM-nya mati. Lalu dia bolak balik ngecek buku dan KTP.. lalu menekan tombol dan datanglah mba gedhe yang juga berjas kuning.. Si mba pelayanan nasabah bilang ke mba gedhe tentang kasus saya.. *hadah*.. Mba gedhe pun juga bilang bahwa ndak bisa membantu saya ganti buku karena tanda tangannya ngga sama.. ada yang kurang katanya.. Saya bilang “kurang buntutnya ya?” *kok serasa ngomongin togel.. :D*

Dia pun menanyakan apa saya punya passport? Saya bilang ngga.. *jadi ketahuan khan saya blom pernah naek pesawat ke negeri orang..* (info ndak penting).. oke lanjut..

Kemudian dia malah nanya kenapa saya ngga ngurus SIM saja (diperpanjang) lalu saya bilang.. khan itu SIM Surabaya mba..? Tapi ini ada KTP Bandung? *kenapa kita jadi bahas SIM tho mba???*

Yang akhirnya saya jawab.. saya baru melahirkan mba.. Jadi belum sempat ngurus ini itu..

Dan kembalilah kami ke masalah ganti buku..

Si mba gedhe keukeuh katanya tanda tangan saya ngga sama.. Lalu saya bilang “Lha trus gimana mba.. Lha wong itu saya..?”

Kenapa si mba ngga liat tanggal pembukaan rekening yang sudah berusia 10 tahun.. dibuat waktu saya pertama kali masuk kuliah.. waktu masih labil.. *hadah*.. 😀

Nah.. sekarang jadi ketahuan saya sudah ngga terlalu muda lagi.. *hadah* :D* (info yang juga ngga penting).. hehe

Akhirnya oleh mba gedhe diberi solusi.. gimana kalo saya tutup rekening saja.. Lalu buka rekening baru dengan cabang Bandung.. Yang artinya buka tabungan baru dengan 500.000 lagi.. 😀

 

Ternyata solusinya masih berkaitan dengan jualan produk..

Pffiiiiuuuhhhh… 😀

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s