Percaya bahwa hidup ini seperti roda yang berputar?


hidup ini indah

Beberapa bulan yang lalu… Aku mengikuti tes kesehatan di sebuah lab medis di kotaku… sesuai  prosedur.. aku harus mengikuti beberapa tes kesehatan.. seperti mengambil sample darah dan sample urine..

Menunggu giliran sendirian tanpa satu orang teman membuatku sangat bosan.. Dan mendorongku untuk mengenal orang lain yang ‘senasib’ denganku… 😀

Singkat cerita.. aku pun berkenalan dengan salah seorang peserta tes (kesehatan).. seorang gadis yang lebih muda usianya dariku dan (kebetulan) memiliki kesamaan denganku.. dia juga berjilbab..

Kami pun mengobrol… Hingga obrolan kami sampai pada pertanyaan dari si gadis (jujur saja.. saya lupa namanya.. :p) “Mbak.. gimana sih caranya menghilangkan perasaan marah??”. Aku sendiri sedikit bingung menghadapi pertanyaan gadis yang -kalo aku ngga salah mengingat- mengikuti tes kesehatan sebagai syarat untuk bisa bekerja di perusahaan astra. Akhirnya… kata2ku pun mengalir.. Aku sedikit lupa apa saja yang aku katakan padanya saat itu.. Tapi.. jujur.. hal yang aku katakan saat itu.. benar2 perasaan itulah yang aku rasakan..  dan seingatku.. semuanya perasaan positif.. :D. Karena memang.. pada saat itu aku lagi ngga marah atau sebel sama siapapun.. hehe… Sampai si gadis sempat berkata.. “Wahh.. kayanya aku harus belajar banyak sama mbak..”. :p

Klo aku mengingat kejadian itu saat ini.. aku sendiri sedikit heran… Ternyata aku bisa juga “sehat mental” kaya gitu… 😀

Lalu hari berganti.. minggu berganti…

Aku ikut training sebagai kelanjutan tes kesehatanku.. dan (kebetulan) aku ‘dititipkan’ pada seorang mentor yang cukup keras dan mungkin dia diutus untuk menguji kesabaranku… :p. Sebagai anak baru mungkin aku ‘dianggap’ dan dinilai (ato memang demikian adanya..?? :-?) agak lambat belajar dibandingkan anak yang lain… DIBANDINGKAN…!!!! Itu perasaan yang bikin kesel banget.. Ngga tahu kenapa.. Aku ngerasa dibandingin bangetttt… Dan ucapan2 menusuk hati sudah jadi sarapan.. makan siang.. bahkan camilan setiap hari… :D.

Aku mencoba tetap bersabar.. hingga suatu hari… ucapan menyakitkan lagi2 keluar dari bibir si mentorrr….  Ngga tahu kenapa.. Hari itu aku ngerasa rapuhhh dan sensitif banget.. hingga aku merasa mataku terasa panass.. dan hatiku seperti ditusuk2 (ini bukan skenario cerita sinetron lho.. :p). aku pun bergegas ke kamar kecil dan menutup (baca: mengunci) pintu utama kamar kecil.. (sebenarnya kamar kecil di kantorku terdiri 2 pintu.. 1 pintu kamar kecil keseluruhan (termasuk tempat wudhu dan wastafel..) dan pintu kedua yang menutup kamar kecil saja. Umumnya orang2 hanya menutup kamar kecil saja..). sampai di kamar kecil.. spontan meneteslah cairan bening dari kedua bola mataku.. (bahasanya cerpen banget ya?? :D). ngga tahu juga kenapa hari itu aku ngerasa sediiihhhh banget… Secepatnya aku mengusap bola mataku menghilangkan tetesan2 air mata.. Sambil melihat cermin.. Aku tersenyum… Aku ngga boleh terlihat lemah di depan mentor ajaib itu.. Aku harus kuat.. Secepatnya aku kembali ke meja kerjaku untuk melayani nasabah….

****

            Sekarang.. aku udah ngga 1 kantor lagi ama mentor ajaib itu.. Entah masih ajaibkah dia ato khusus denganku dia bisa seajaib itu.. (patut bangga ato sedih diperlakukan berbeda?? Bangga ajah.. Aku kan istimewa.. :D).

            Dan kalo inget hal itu sekarang… Kayanya aku patut bersyukur.. Perlakuan mentor itu rasanya hanya “ujian” dari ke-konsisten-an aku dalam bersikap.. Bila sebelumnya aku bisa bilang dan ngasih masukan banyak tentang menghilangkan perasaan marah (dan sebel plus sakit hati) kepada orang lain (baca: gadis yang kutemui di lab kesehatan) sekarang aku dihadapkan langsung dengan keadaan aku di posisi sebel dan sakit hati (supaya bisa empati kali ya??? :p).. Alhamdulillah.. ujiannya bisa dilewati walau dengan sedikit adegan sinetron.. (baca: ‘berurai air mata’.. ). :))

Hidup ini berwarna khan…???? 😀

Dan percaya ngga klo hidup ini seperti roda yang berputar…??

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s