Jangan begadank tanpa persiapan..!


tiidur

 

Pada jaman kuliah, saya termasuk orang yang jarang tidur cepat.. dengan kata lain, saya seringkali begadang.. Di antara saudara2 sepupu, saya termasuk yang paling kuat melek sampe pagi, dengan catatan pada kondisi normal.. maksudnya ngga jadi kuli dulu atau mbecak di pagi harinya.. *iki opo tho??!!* πŸ˜€

Ada sedikit kejadian yang cukup memalukan terjadi pada saya berkaitan dengan cerita begadang ini.. Jadi, suatu ketika di rumah kami ada hajatan menikahkan kakak sulung saya.. Oleh karenanya kami sekeluarga bersibuk2 ria mempersiapkan segala sesuatunya.. termasuk saya.. Malam harinya, beberapa saudara berkumpul di rumah jagongan (melekan/begadang).. beberapa di antaranya menginap di rumah kami..

Saya yang sejak pagi bersibuk2 ria.. sebenarnya agak sedikit mengantuk di malam harinya.. namun, untuk ‘menghormati’ sepupu2 yang memang jarang ketemu klo ngga ada hajatan akbar *hadah bahasanya* maka saya pun ikut menemani mereka ngobrol ngalor ngidul.. Hingga larut malam, kami yang semula ada sekitar 6 orang.. lambat laun berkurang hingga akhirnya bersisa 3 orang.. Saya, dan dua adik sepupu berusia 10 tahun dan 15 tahun.. Kira2 jam menunjukkan pukul setengah 12 malem *ini kira2 lho ya*, dan adik sepupu yang berusia 10 tahun (sebut saja Rocky) sedang getol2nya bercerita.. tanpa jeda ngga berhenti sama sekali.. padahal ini mata saya benar2 ngantuuukk sekali..

Berhubung di mata kuliah saya ada pelajaran konseling dan teknik “mendengarkan” akhirnya saya kuat2in buat tetap pasang mata 100 watt dan kuping yang tetap fokus mendengarkan.. Sebenarnya saya pengen nge-cut trus bilang “dik.. maap banget.. tapi saya ngantuk pisan..” tapi kok ya ngga tega. Hingga akhirnya.. saya pun tanpa sadar berada di ambang antara ada dan tiada.. mksdnya nyaris antara bangun dan tidur…

Sebagian diri saya pengen tetap bangun dan terjaga, namun sebagian yang lain pengen tidur.. Hingga suatu ketika tanpa sadar saya tiba2 berucap dengan nada sedikit keras.. “Ngga gitu, lagi…” tepat di hadapan kedua sepupu kecil saya!

Saya yang bener2 ngga sadar bakalan ngomong begitu baru sadar telah berucap “ngga gitu, lagi..” dan mendapat tatapan bingung dari kedua sepupu saya..

Asli… hilang semua kantuk saya beberapa menit yang lalu.. Saya tahu tatapan itu pasti adalah tatapan dengan pertanyaan.. “Kalau ngga ‘begitu’ lalu bagaimana?”

Sayapun lalu menjawab.. “mmmh.. tadi mau ngomong apa ya? Lupa lagi… coba terusin ajah ceritanya..” dengan tertawa kecut..:p

 

Uugghhh… sungguh memalukan! Saya bayangkan pasti muka saya warna ijo campur ungu saat itu..

Ini semua karena begadang tanpa persiapan.. dan hasilnya adalah mengigau ngga karuan… πŸ˜€

Nasib.. nasib… πŸ˜€

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s