sidang dan wisuda..


diary

Bulan depan aku sidang.. Yah semoga aku cepet selesai kuliah.. Ingin rasanya aku pulang ke Salatiga.. Tidur di kamarku yang sudah lama ndak kutempati lagi.. Tidur di pangkuan simbok sambil mendengarkan gending Jawa dari radio kuno bapak..

Kuputuskan.. Sabtu ini pulang.. dan kembali seminggu sebelum sidang..

Simbok bertanya kenapa wajahku muram.. dan aku hanya menjawab bahwa aku mau sidang.. Jadi kepikiran banyak hal..

“Nduk, cerita saja kalau ada masalah.. Simbok tahu kamu sedang sedih..”

Dan mengalirlah luapan hati yang selama berbulan2 kutahan.. Tentang aku, Yogya, Jakarta dan mas Ryan..

“sudahlah nduk.. mungkin ini yang terbaik, tadinya simbok ndak mau kamu jadi sedih kalau simbok bilang tidak.. setelah simbok pikir2 sebaiknya memang jangan sama Ryan.. Bukan karena dia tidak baik atau bagaimana.. Tapi kamu anak nomor 3.. Ryan anak pertama.. Jadi 13.. Ora apik nduk..”

Aku hanya terdiam mendengarkan simbok mengungkapkan alasan ndak logis..

“Trus.. simbok juga kepikiran kalo kamu jadi sama Ryan lalu menikah.. Kalo ada ribut2 gimana,, se-desa Dadapan bisa tahu.. Ruwett..”. alasan ini bisa diterima.. walaupun aku juga masih mikir… opo iyo? Entahlah.. Tapi aku menangkap bahwa simbok berusaha menghibur anak bungsunya yang manis ini *wis.. ga usah protes* 😀

Senin pagi aku pulang.. Jadwal sidangku Selasa depan.. Mas Bayu bilang, katanya ia mau menemaniku.. Dia akan langsung datang dari Bandung untuk menemaniku sidang. Aku tidak meragukannya.. seperti namanya.. mas Bayu memang seperti angin.. dia bisa ada dimana-mana..

19 Mei 2006. Sehari sebelum aku wisuda.. Mas Bayu mampir kost-ku.. mengantarkan makanan kiriman simbok.. Besok aku wisuda, jadi simbok dan bapak menginap di losmen dekat kampusku.. Mas Bayu hanya mampir sambil mengajak Mbak Sari dan si kecil Syafik.. Selepas dari kostku mereka akan bergabung di losmen bersama simbok dan bapak.. Sebelum pulang, Mas Bayu berkata..

“eh dik, aku mau koyo’ kethok Ryan..Eling gak? Anak’e bulik Lastri tonggone awak dewe kuwi.. sing jare saiki nang Jakarta.. Tapi mbuh yo.. Laopo de’e nang Yogya.. Tapi mau mesem karo aku.. bener koyo’e..”

(dik, aku tadi seperti melihat Ryan.. Kamu ingat? Anaknya Tante Lastri tetangga kita itu. Yang katanya sekarang di Jakarta. Tapi gak tahu ya.. Ngapain dia di Yogya.. Tapi tadi dia senyum sama aku.. kayanya benar..)

“Sampeyan ga nyedeki?” (Kamu ngga mendekatinya?”)

“Lha wong adoh..” (khan jauh..)

Mas Ryan di Yogya..? Hmm.. mungkin tugas kantor.. seperti yang dulu itu.. ya.. semua bisa saja terjadi..

Sudahlah.. Hanya masa lalu.. Bukan hal penting untuk diingat..

Hari ini.. adalah hari yang ditunggu2 setelah aku kuliah sekian tahun.. Hari yang terindah kedua setelah hari berakhirnya sidang skripsi.. :D. Jadi lupa gimana beratnya perjuangan nyelesaiin kuliah.. Lupa rasanya dikejar2 deadline ngoreksi laporan.. ngumpulin nilai, lupa betapa beratnya awal2 penelitian.. capeknya dengerin wawancara demi wawancara.. ribetnya ambil data.. sampe deg2annya menjelang awal sidang.. Sekarang, semua itu justru jadi kenangan manis.. kenangan konyol.. dan kenangan yang nyenengin..!! 😀

Rasanya hari ini aku ngga bs berhenti senyum… Hehe..

Hari ini.. aku lihat dia.. Setahun yang lalu.. I wish.. dia bisa datang ke wisudaku dan jadi PW-ku.. Dan benar saja.. Hari ini.. di hari wisudaku… dia benar2 datang.. (setidaknya 1 dari doaku –doa di masa lalu- dikabulkan..).. tapi bukan sebagai PW-ku.. tapi jadi PW ”yang lain”..  sedih?? Hmmm….

Hari ini… aku jadi bisa berpikir ’lebih jernih’.. Manusia boleh berencana.. Allah yang menentukan… Aku cuma bisa berencana (di tahun lalu) akan datang wisuda bersamanya.. tapi kenyataannya hari ini.. aku datang… dia datang.. dari arah yang berbeda.. melalui rute yang berbeda.. Tapi itu ngga penting.. aku punya PW yang spesial… my mom, my dad, my bro, my sist in law, my nephew!!
Aku punya orang2 yang mencintaiku dan ada di sampingku.. di
salah satu hari terindah dalam perjalanan hidupku..  Dan aku bersyukur karenanya..

Hari ini.. bertepatan dengan hari KEBANGKITAN NASIONAL.. dan juga menjadi HARI KEBANGKITAN semangat baruku… Semangat menatap hari ”yang lebih baik dari hari2 yang lalu”… Rasanya seperti menatap matahari yang baru terbit.. 🙂

HARI INI… aku bersyukur untuk banyak hal.. Bersyukur karena didampingi orang2 hebat dalam hidupku.. (my family).. bersyukur untuk semua kebahagiaan yang Allah berikan untukku.. (wisudaku, my job, my friends, dan semua kebahagiaan yang tidak bisa aku sebutkan satu per satu..)

SORRy.. kayanya.. ngga ada yang bisa ngerusak hari ini.. BCOz.. TODAY IS MY DAY…. 😀

Ratih menutup buku harian berwarna merah menyala itu.. Menutup semua kisahnya.. Kisah tentang semua yang pernah dirasakannya.. Ada sedih, bahagia, kecewa.. Tentang impian2nya..

Sebelum menutupnya pandangannya tertuju pada sebuah tulisan yang dibuatnya sejam yang lalu…

<< SEBELUMNYA

SELANJUTNYA >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s